Explore the blog
Kamis, 04 Februari 2021

Karet Gelang

Apa yang Kalian pikirkan tentang Karet Gelang? Lompat tali? Ngaretin bungkus nasi? Apa?

Halo, Selamat pagi! Apa kabar Kalian? Semoga tetap sehat ya! Karena saya masih dalam masa cuti ngedrama, jadi Kalian belum akan menemukan review drama atau film terbaru dari saya. Ada yang rindu tidak? Oh enggak ada. Baik lah.

karet gelang

Bicara Karet Gelang, saya teringat dulu sekali Bapak saya pernah beliin karet banyak banget dan kami gunakan untuk lompat tali. Zaman dulu kan belum kenal gawai. Jadi mainnya masih tradisional gitu deh. Main lompat tali memang bisa sendiri, tapi lebih asyik jika main bersama.

Selain lompat tali, karet gelang juga saya gunakan untuk lempar karet. Biasanya di tembok gitu. Aturannya, beberapa karet di lempar dan yang nyangkut, itu yang jadi milik kita. Kadang bukan cuma karet. Stiker juga kami mainkan seperti ini.

Selain dua hal yang saya sebut, sampai sekarang saya juga masih mainin kreasi karet gelang lho. Main kaya gini memang eranya anak Tahun 90-an. Lucu karena kita bisa membentuk banyak hal seperti bintang, kuburan, kupu-kupu, gunting, pedang, dan lain sebagainya.

Kenapa sih saya tiba-tiba ngomongin Karet Gelang?

 

karet gelang ikatan cinta

Saya bukannya kangen nasi bungkus pakai karet ya. Ini gara-gara Sinetron Ikatan Cinta episode 150-151 tadi malam. Bisa-bisanya perkara Karet Gelang kok jadi bahan ghibahan? Katanya, Istri Sultan pakai Karet Gelang. Apa suaminya tidak mampu beliin berlian?

Awalnya banyak yang berpikir keberadaan Karet Gelang ini karena faktor kelupaan Pemainnya. Saya nonton dan memang merhatiin itu karet. Dan pagi ini, fakta sebenarnya muncul. Ternyata Karet Gelang yang Andin pakai itu untuk menghilangkan pikiran negatif. Jepretan karet gelang ini semacam cubitan luapan kekesalan yang membuat kita sedikit lega. Intinya, bisa ngurangin stres. Karet gelangnya itu dijebretin ya, bukan buat ngikat tangan sampai kencang. Buat rasa terkejut saja.

Teori Karet Gelang ini dikembangkan oleh B.F Skinner. Burrhus Frederic Skinner seorang psikolog Amerika Serikat terkenal dengan aliran behaviorisme yaitu setiap manusia bergerak karena mendapat rangsangan dari lingkungannya. Skinner percaya bahwa cara terbaik buat memahami perilaku adalah dengan melihat penyebab suatu tindakan dan konsekuensinya atau disebut Operant conditioning. Jadi tingkah laku bukan hanya sekadar respon terhadap stimulus, tapi suatu tindakan yang disengaja atau operant.


Seringnya saat mengalami depresi atau gangguan mental lainnya, ada yang melakukan self injury atau tindakan melukai diri sendiri secara sengaja. Biasanya sih dengan benda tajam bahkan ekstrim. Hal ini dilakukan untuk melampiaskan atau mengatasi emosi berlebih yang tengah dihadapi, seperti stres, marah, kesepian, putus asa, cemas, benci pada diri sendiri, sedih, mati rasa, atau rasa bersalah. Buat pengalihan saja sebenarnya. Seperti yang dilakukan Eun Yi-Soo adik Hwan Gi di drama Introverted Boss.

Enggak nyangka sih. Gara-gara Karet Gelang saja saya jadi tambah pengetahuan baru dan itu dari Sinetron. Tidak salah jika saya menasbihkan diri jadi Korban Ikatan Cinta. Memang ceritanya sebagus itu. Detail kecil tentang orang yang mengalami gangguan kesehatan mental juga ditunjukkan dengan sangat baik.


Dari dulu, baik novel, film atau drama, saya memang suka konflik batin daripada konflik fisik yang melibatkan adu jotos. Rasanya lebih menguras tenaga dan air mata karena pertentangan batin diri sendiri.

Sebenar-benarnya musuh Manusia adalah diri kita sendiri

Sejak mulai duduk manis nonton Ikatan Cinta, saya memang merasa bahwa Sinetron ini kental dengan bahasan psychological, bukan uwu-uwu percintaan Orang Kelas Atas saja. Bagi saya, bicara kesehatan mental itu menarik dan saya bisa merasakan banyak hal. Saya tidak bilang bahwa saya mengalaminya karena kita tidak boleh melakukan Self-diagnosis. Harus periksa ke dokter.

Ketika mengalami masalah kejiwaan, penting bagi kita untuk mendapatkan dukungan orang terdekat. Jangan asal browsing, menduga-duga, tapi cari orang profesional yang bisa membantu kita. Pergi ke Psikiater bukan berarti kita gila. Mari kita hempaskan pandangan orang lain yang beracun dan fokus pada kebahagiaan diri sendiri.


Oh iya, karena Karet Gelang ini, saya jadi teringat almarhumah Mbah saya yang meninggal di bulan November 2019. Beliau ini suka banget pakai karet gelang. Sebenarnya sih untuk gulung rambut dan ngikat duit. Saya tahu karena saya yang sering dimintai tolong. Apakah mungkin Mbah saya juga menjebretkan karet gelang untuk mengurangi rasa stresnya? Entahlah. Mau ditanyakan juga sudah tidak bisa.

Saya tahu ini memang tidak penting. Namun jika kamu seleranya seperti saya yang suka psychological, boleh banget lho nonton Ikatan Cinta. Saya berani jamin bahwa kamu akan menemukan banyak pelajaran di sini yang belum pernah ditemui di Sinetron Indonesia lainnya. Kalau memang belum mampu karena terlalu banyak episodenya, ada drama Korea Soul Mechanic. Recommended deh!

Sekian dulu cerita saya tentang Karet Gelang ini. Ada yang punya cerita serupa? Share di sini ya!

Sampai jumpa. Happy blogging!

Whould you like to comment?

  1. biasanya aku pakai karet gelang buat mengikat sesuatu, kayak bikin es batu di rumah atau buat mengikat yang perlu diikat mak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau Ibu Rumah Tangga mah tahu banyak buat ikat bahan dapur

      Hapus
  2. Ikatan Cinta emang happening bangeett ya.
    Banyak yg ngefans mas Aldearan :D

    Btw, aku udah nonton drakor Soul Mechanic/Fix You, dan emang SEBAGUS ITU!
    Sayang drakor ini rada under-rated yak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak di sana gak di sini, tema kaya gini emang kurang banyak diminati. Masih jarang yang ngeh. Padahal bagus banget

      Hapus
  3. Aku baru tau manfaatnya karet gelang secara psikis. Salut deh sama sinetron yang juga mengedukasi tentang kesehatan mental.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku pun, Mbak. Makanya seneng banget bisa nemu sinetron kaya gini

      Hapus
  4. Jangan2 cuma aku yang ga nonton Ikatan Cinta hihihi :D Jadinya ga paham deh. Kalo aku karet gelang nih tiap hari kupakai mengikat rambut supaya jadi kenceng. Karet gelang biasanya dijadikan lompat tali kayak zaman doele heheh :D

    BalasHapus
  5. di rumah bnyk nyimpen karet gelang.. untuk bungkus2 makanan dan camilan. :)

    BalasHapus
  6. Banyak sih fungsi karet gelang itu. Selain untuk lompat tali, aku dulu pernah ngaretin jempol karena anyang-anyangan hehe..

    BalasHapus
  7. Xixi emang bener jaman dulu anak-anak g kenal gawai jadinya mainlah dengan segala media di sekitarnya termasuk karet gelang untuk main lompat tali atau uler-uleran yang memakai media 2 paku dan menggesekkan biji tanaman ahh rindu jaman dulu, main bareng teman fokus tanpa gawai ya meskipun cuma dengan karet gelang yang sering dipakai jadi gelang beneran oleh para ortu jaman dulu hehe.

    BalasHapus
  8. Karet gelang itu sampai sekarang buat ngikat rambut, biarpun banyak dijual ikat rambut warna warni dan lucu-lucu, favorit saya tetap karet gelang.

    Eh gimana kelanjutan kisah Andin sama Al? Udah seminggu ini saya nggak nonton. Trakhir nonton pas mereka lagi mediasi di pengadilan agama

    BalasHapus
  9. wah penggemar ikatan cinta ya mbak
    penggemar mas Al ya, hehe
    btw karet gelang biasanya ku buat ikat rambut

    BalasHapus
  10. Saya gak nonton sinetronnya tapi bagus banget ya pelajaran yang bisa didapat. Menjebretkan karet gelang yang dipake di tangan kalo lagi stres, biar ada pengalihan.
    Boleh dicoba tuh, heheh...

    BalasHapus
  11. Wah iya, ternyata filosofinya karet gelang ini banyak dan dalam juga ya. Selain itu memang kegunaannya sangat banyak.. Jadi ingat dulu waktu keciil suka narok karet gelang di tanngan sampai-sampai sering diingatin hihi...
    Aniwei sinetronnya sepertinya menarik, tapi sudah lama saya tak menontonnya,..

    BalasHapus
  12. Aku gak suka kena jebretan karet gelang, sakit wkwkw :D
    Haha jeli aja sih mbak nangkap momen karet gelang di sinetronnya :D :P
    Kalau di Indonesia emang kyknya msh agak aneh ya ke psikiater gtu. Aku bbrp kali ke psikolog anak utk konsl ortu anak dan merasa nyaman aja sih. Mungkin krn stigma masyarakat ya.

    BalasHapus
  13. Aku baru tau kalau karet gelang bisa dijadikan therapy, Jiaah..
    Gini bagus yaa...drama Indonesia mengedukasi dan mengangkat sisi humanis lebih dalam.

    BalasHapus
  14. Akhirnya mampir ke blog Jiah. Jiiiii, apa enggak sakit dijepretin karet gelang itu ke kulit? khawatir malah aku jadi kaget terus teriak ya

    Mertuaku dulu suka makai, eh sekarang udah gak terlihat lagi. COba besok aku nanya juga ya. Hal yang samakah untuk mengurangi stress atau memang untuk jepretin MAs Al, eh

    BalasHapus
  15. Setuju banget kak suka banget ngikutin drama IC bnyk pelajaran yg bisa Kita ambil.. klo aku karet gelang ngingetin Masa main kanak2 dulu

    BalasHapus
  16. Wah, Seingatku almarhum Mbah Utiku dulu juga pakai karet gelang..Hm, aku baru tahu secara psikologis kaitan karet gelang dengan kesehatan mental
    Terkait psikiater setuju jika mending ke ahlinya jika diagnosa kesehatan mental dan segera cari pengobatan. Seperti aku penah jadi pasien psikiater akibat bayi pertamaku meninggal dulu yang bikin aku down banget

    BalasHapus
  17. Wah ketemu nih aliran keras pencinta Aldebaran. Sayapun menonton sinetron ini bukan karena pemainnya karena saya belum kenal sebelumnya, tetapi saya suka nonton karena jalan ceritanya bagus banget.

    BalasHapus
  18. karet gelang itu selalu aku butuhkan, tapi nyetok juga ngga banyak, karena habis untuk dimainin anak-anak hahahha

    BalasHapus
  19. karet gelang ya mba.. dan memang kita harus awar dengan kondisi psikologis kita sendiri yaaa

    BalasHapus

Tinggalkan jejakmu di sini, Teman