Explore the blog
Selasa, 25 Agustus 2020

Review Short Movie Korea The Day I Hate to Go to School

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

Pernah tidak kalian malas pergi ke sekolah? Kapan dan kenapa?

Annyeong hasimnikka! Kalau ditanya pernah malas ke sekolah atau tidak, ya jelas pernah. Biasanya sih kalau di sekolah enggak ada pelajaran. Rumah saya kan jaraknya lumayan. Jadi kalau tak dapat pelajaran, mending di rumah, hehehe.

review the day i hate to go to school

Kali ini saya akan mengulas Short Movie Korea The Day I Hate to Go to School. Saya lagi males mikir yang ribet. Jadi mari pemanasan dulu, oke?

Lim Eun Jung adalah siswi yang miskin. Saking miskinnya, dia tidak mampu untuk membeli pembalut. Jadi ketika masa menstruasi tiba, dia akan absen dari sekolah, bersembunyi di rumah tanpa memberitahu Ayahnya. Pertanyaannya, sampai kapan dia akan seperti itu?

Review Haggyo gagi silh-eun nal



Saya tahu film pendek ini tak sengaja saat searching di IG. Kalau kalian sudah melihat Kim Hye Yoon di drama Extraordinary YouSKY CastleLet's Eat 3Queen of the Ring dan lainnya. Maka di film ini perannya cukup berbeda karena jadi anak SMA yang miskin.

Tak banyak info film pendek The Day I Hate to Go to School (학교 가기 싫은 날) ini. Yang saya tahu, film ini ikut dalam Festival Film Remaja Internasional Seoul ke-19 tahun 2017. Disutradarai oleh Kim Soo-jung dengan durasi 15 menitan. Lalu aktris lain yang ikut berperan adalah Kim Yeon Jung, Kakak dari Kim Yoo Jung. Dia pernah bermain di Train to Busan dan The Odd Family: Zombie On Sale. Jika kalian punya info lain dari film ini, silahkan beritahu saya.


Seperti yang saya sebut sebelumnya, Lim Eun Jung ini siswi miskin yang tak mampu membeli pembalut dan absen tiap datang bulan tiba. Di rumah, dia menghabiskan waktu dengan caranya sendiri dan berharap tidak pernah khawatir akan hari esok.

Kenapa Eun Jung sampai tidak mampu membeli pembalut?

Pertanyaan itu jelas muncul di benak kita kan. Dan setelah saya baca-baca, ternyata di Korea Selatan harga pembalut itu mahal. Yang paling murah mungkin 5000 rupiah satu bijinya. Jadi rasanya bersyukur banget tinggal di Indonesia ya. Meski harganya bikin melongo, masih dari info yang saya dapatkan, pembalut tersebut kualitasnya betulan bagus, tipis dan daya serapnya tinggi. Jadi nyaman meski dipakai seharian.


Di beberapa negara seperti Inggris dan India, pembalut itu dikenai pajak lho. Makanya harganya bisa sangat mahal. Padahal pembalut ini penting buat Perempuan. Kesehatan reproduksi juga dimulai dari hal pribadi kaya gini. Beberapa artis Korea pun akhirnya memberikan donasi untuk pembalut ini. Jadi remaja seperti Eun Jung tidak perlu khawatir saat menstruasi.

Di Indonesia sendiri, saya pernah melihat acara TV yang meliput salah satu suku. Di suku tersebut, Perempuan yang menstruasi tinggal di rumah khusus. Jadi lagi-lagi kita harus bersyukur karena saat datang bulan, kita tetap bisa dalam kondisi yang lebih nyaman, tidak terlalu memusingkan harga pembalut juga.

Dan ngomong-ngomong, masalah menstruasi itu bukan hanya masalah Perempuan, tapi Laki-laki juga wajib mengetahuinya. Dari Guru Fiqih saya dulu, justru Pria-lah yang wajib tahu dasar dari datang bulan ini. Why? Kalian tahu apa yang saya maksud kan?! Apalagi jika sudah berumahtangga, hahaha.

Jadi perlu diingat bahwa bicara Kesehatan reproduksi itu bukan hanya buat perempuan tapi semua orang tanpa kecuali. Kesehatan dan pendidikan seksual ini tujuannya buat mencegah hal yang tak semestinya dan menjaga organ reproduksi kita. Manfaatnya ya balik ke diri kita sendiri. Semoga tak ada lagi kasus perempuan yang bermasalah dengan kesehatan reproduksi ya!


Kurang lebih itu deh ulasan dari film pendek The Day I Hate to Go to School. Dan kalian bisa nonton film ini di YouTube. BTW, ada yang punya pengalaman malas ke sekolah karena menstruasi? Share cerita kalian ya! Sampai jumpa. Happy blogging!

Sumber Gambar dan info:
https://movie.daum.net/moviedb/main?movieId=117323

Whould you like to comment?

  1. Aku baru tahu harga pembalut di Korea Selatan mahal mbak.. beruntung tinggal di Indonesia ya. Ahaha. Setahu aku daging sapi di sana juga mahal. Makanya kalau wisatawan Korea ke Indonesia dia puas-puasin makan daging sapi di sini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya. Beli daging sapi ya saat perayaan tertentu dan kalau ada uang banyak

      Hapus
  2. Saya bisa paham lah kalau rokok harganya mau dimahalin. Tetapi, kalau pembalut mahal, kasihan juga buat yang gak mampu, ya. Bisa jadi dalam kehidupan nyata memang ada yang gak mau masuk sekolah di saat sedang haid kalau begini

    BalasHapus
  3. Pas SMP tuh aku seriiinggg bgt mules kalo hari2 awal menstruasi.
    Pingin izin ngga masuk, tapi ga enak ama Ibuku.
    Trus tetep ke sekolah, tapiii di sekolah meraung2 kesakitan

    BalasHapus
  4. Wah sampai segitunya ya Jiah ... tapi beneran ini bisa kejadian sih memang kalau pembalut harganya mahal. Serem.

    BalasHapus
  5. Pengen nonton, kebetulan saya keranjingan nonton film Korea, etapi film sih, bukan drakor nya hihihi.

    Sejak sering main ke blognya Creameno yang mana empunya tuh tinggal di Korsel, saya juga jadi punya banyak insight tentang negara gingseng tersebut, ternyata memang kemajuan mereka itu pesat ya, salah satunya pembalut pun diperhatikan.

    memang sih, pembalut seharusnya kena pajak sama kayak plastik gitu, biar limbah berkurang :D, dan biar pembalut yang beredar cuman yang terbaik dan sehat buat reproduksi :)

    BalasHapus
  6. Kalo aku malees ga sekolah karena ga suka sama gurunya hahaa..
    Nah kalo menstruasi justru malah semangat, soalnya masih nyaman, badan ga sakit ato mules dll, kek kebanyaakan orang rasakan.
    Huh, gila yaa pembalut aja ampe kena pajak gitu, jiaah.
    Kbayang kalo mihil harganya, tetep dibeli soalnya butuh banget.

    BalasHapus
  7. Aku baru tau film ini kayaknya bagus ya jadi pengen nonton. Kisah tak mampu membeli pembalut ini yang buat aku pènasaran dan akhir dari film ini.

    BalasHapus
  8. anak lelakiku skrg kelas 4, bahasan fiqihnya ttg haid terus, jadi emaknya diwawancara terus tiap hari

    BalasHapus
  9. wahahaha pernah gak ya? lupa euy..udah lama banget gak sekolah. Belum lanjut kuliah ke jenjang yang lebih tinggi lagi tepatnya. Tapi kayaknya pernah deh, biasanya tuh kalau lagi hujan..udaranya adem..duh rasanya pengen di rumah aja, minum teh panas sama makan mie instan. Wkwkwkwk

    BalasHapus
  10. Banyak pesan penting ya mba di dilm ini.. terutama terkait kebutuhan perempuan dan dampak yang timbul jika tidak dipenuhi dengan baik

    BalasHapus
  11. Ngeliat judulnya jadi inget aku pas SMP kak. Benci banget pergi sekolah HAHAHA. Filmnya banyak pesan dan kece yah, langsung deh masuk list film weekendku, thanks kak!

    BalasHapus
  12. aku suka seragam2nya anak2 sekolah di Korean drama, kayak di extraordinary you tapi kl bodynya segede saya ga pede juga ya pake rok pendek gitu hahaaa :)

    BalasHapus
  13. Seingat aku ngga pernah deh malas sekolah karena haid, setiap wanita beda beda ya saat haid, beruntungnya aku ngga merasakan sakit saat haid, jadi ya beraktifitas seperti biasa.. ya sekolah dll.. males ke sekolah tuh karena aku ngga suka pelajarannya sih pernah hehe

    BalasHapus
  14. Baca review The Day i hate to go to school ini bikin saya keinget bahwa memang di luar sana pembalut adalah privileges buat orang2 kaya. Bahkan di amerika juga gitu lho. ada siswa sana yang diwawancarai dan bilang kalau mereka berharap tampon atau pembalut bisa dijadikan fasilitas gratis dan disimpan di toilet2 sekolah.

    BalasHapus
  15. Apa tak ada kelg yg mengenalkannya dg kain pembalut ya? Hihi..ingat jaduul.. Dan bagaimana akhir kisahnya Jiah? Jadi penasaran euy..

    BalasHapus
  16. aku jadi inget waktu dulu pertama kali menstruasi, kayanya aku termasuk yang cepet menstruasi dibanding anak seumurku, jadi minder malahan coba dulu tuh karena kan ga pernah dikasih tau soal pendidikan seks sejak dini kan jaman dulu

    BalasHapus
  17. Waduh, pembalut dikenai pajak tega banget sih, padahal kan itu tamu yang bisa ditolak bahkan selalu dikhawatirkan kalau telat datang. Kasihan banget. Mau nonton filmnya bikin penasaran soalnya

    BalasHapus
  18. iya, mbaa
    di sini pun harga pembalut (dan lain-lain) juga maaahaall
    bersyukur di tanah air apa2 murah hehe
    pernah juga malas pergi ke sekolah, yakni ketika gebetan dah lulus, ehh... gak ding... mungkin malas pergi ke sekolahnya ketika ada konflik2 gitu sih mba sama teman
    btw, ide filmnya kok keren y mba, malas pergi ke sekolah ketika datang bulan
    salut sama yang bikin

    BalasHapus
  19. Pembalut bisa mahal gitu ya.. Bisa diganti dengan pembalut kain aja hehe kayak kita di Indonesia

    BalasHapus
  20. Aku alhamdulillah menstruasi lancar-lancar saja tidak ada pengaruh ke psikir atau aktivitas sehari -hari Ka..

    BalasHapus
  21. Wah baru tau aku kalau harga pembalut di sana semahal itu, padahal di sini 10 ribu bisa dapat satu bungkus ya. Nonton ah filmnya pendek pula.
    Btw Pria-lah yang wajib tahu dasar dari datang bulan ini apa katanya waktu itu infonya? hihihi malah bahas ini

    BalasHapus
  22. pernah banget males sekolah, alasannya aku ga suka kalau harus bangun, mandi dan sarapan pagi. hahaha.

    btw kemarin liat channelnya sunny yg undang nara (org yg lari dari Korea Utara) dia blg di korut itu juga pembalut mahal, dan hanya ada 1 merk aja. akhirnya banyak yg opakai pembalut kain kayak di Indonesia jaman dulu gitu.

    kalau sekarang kan pembalut kain udah lebih bagus ya. tapi baca sinopsis film ini walau pendek kayaknya menarik buat ditonton

    BalasHapus
  23. Lha terus si Eun Jung tadi akhirnya ditolong siapa? Apa aku keskip bacanya yaaa :)
    Kebetulan pas SMA dulu aku termasuk klo mens deres banget, tapi alhamdulillah enggak sampe bocor. Ga sampe bikin males ke sekolah. Aku penggemar pergi ke sekolah soalnya Ji, daripada di rumah suruh bersih2. :))

    BalasHapus
  24. Seru banget Jiaa..
    Kesehatan wanita memang perlu sekali menjadi perhatian yaa..
    Bahkan Indonesia sendiri belum sepenuhnya concern ke Hal ini untuk pendidikan pra-remaja.

    BalasHapus
  25. Ga kepikiran karena pembalut bisa bolos sekolah. Harganya mahal sik kalo per biji 5000 mending pakai pembalut kain yang bisa dicuci ulang, lebih ramah lingkungan pula.

    BalasHapus
  26. aku pernah waktu kelas 4 SD apa ya? waktu itu temen sebangku aku cowok dan galak banget. jadinya aku mendingan gak sekolah daripada ketemu sama dia. tapi lama lama aku bilang juga sama ibuku dan anak itu dimarahin dan gak berani lagi galakin aku hehe

    BalasHapus
  27. Dalam sehari harusnya berkali-kali ganti pembalut, 'kan? Soalnya darah itu kotor. Jadi ingat gerakan pembagian menstrual cup di suatu wilayah. Semoga gerakan semacam itu bisa lebih banyak.

    BalasHapus
  28. Tunggu
    Bakalan kunonton ini kayaknya
    Soalnya lagi ga ada list drakor bagus kecuali Flower of Evil

    BalasHapus