Explore the blog
Selasa, 14 April 2020

Persiapan Puasa Ramadan Tahun Ini

Bismillaahirrahmaanirrahiim.... 

10 hari menuju Ramadan. Persiapan apa yang sudah kamu lakukan? Kira-kira, apa saja yang bisa bikin semangat puasa terutama buat anak-anak? 

Puasa tahun ini pasti sangat berbeda, bagi saya dan kita semua. Pertama karena Mbah saya meninggal akhir tahun lalu. Kedua karena pandemi Corona Virus. Ada imbauan dari Kementerian Agama bahwa:

semangat puasa
Freepik

  • Umat Islam tetap menjalankan ibadah puasa
  • Ibadah solat Tarawih di rumah saja
  • Tadarus juga di rumah
  • Membangunkan sahur di jalan atau sahur on the road tidak perlu dilakukan
  • Acara buka bersama ditiadakan, buka bersama keluarga saja
  • Zakat fitrah, zakat mal dan lainnya segera dikumpulkan di Amil Zakat agar bisa segera didistribusikan
  • Solat Ied tidak dilaksanakan 

Rasanya berat ya. Tapi kita harus mendukung ini agar Corona segera pergi. Toh semua itu demi kebaikan kita semua. Jangan lupa juga untuk tunda mudik, jaga kesehatan dan kebersihan juga. Mungkin orang dewasa akan mengerti soal perbedaan ini. Tapi anak-anak, kita harus diberitahu bahwa puasa kali ini sedikit berbeda tapi tetap harus semangat puasa.


Karena di rumah ada Keponakan yang punya Cita-cita Menjadi Desainer Baju dan dia masih belajar puasa, saya dan juga orangtuanya memberitahu apa itu puasa dengan bahasa yang mudah dimengerti. Puasa adalah cara kita belajar menahan lapar juga dahaga. Saya tidak akan bicara soal pahala karena wujudnya tidak kelihatan. Anaknya kritis, daripada stres ditanya apa itu pahala. Bisa pusing saya, hahaha. 

Kedua, beri kegiatan. Ini yang masih saya pikirkan. Tahun kemarin dia sudah belajar puasa tapi sekolah juga jalan baik pagi atau siang. Tahun ini jika belum memungkinkan, bisa saja akan diperpanjang masa belajar di rumah.


Ketiga, tentu soal menu sahur atau berbuka. Kalau bisa ya disesuaiin dengan kesukaan mereka. Jadi tambah semangat deh! Keponakan saya sih suka Cincau untuk minumnya. Lalu request Susu Coklat. Ibunya sih berencana beli beberapa jenis Sosis karena biasanya malas makan ikan. Saya juga pesan agar tetap ada buah. 

Ketiga, ajak anak menyiapkan menu tersebut. Karena Keponakan saya juga suka masak, dia sering bantu nyiapin minum untuk berbuka. Kadang saya juga coba resep lain dan dia ikut bantu. 

Keempat, mungkin soal reward. Dulu sih saja ngasih dia sebungkus permen Yupi sebagai hadiah karena berhasil puasa satu bulan penuh meski setelah hari. Tahun ini saya bilang buat belajar puasa penuh. Saya bilang enggak ada hadiah karena sudah besar. Tapi saya mikir juga buat ngasih apresiasi atas kerja kerasnya selama puasa. Ini berlaku juga untuk Keponakan saya yang lain. 

Empat hal di atas itu persiapan untuk anak-anak. Kalau dewasa seperti saya, mungkin lebih ke management waktu untuk pekerjaan. Iya saya freelance, tapi harus mulai mengatur jam kerja agar tetap bisa produktif juga tetap bisa istirahat cukup. Harus ngurangi ngedrama mungkin karena banyak drama yang belum direview

Lalu soal bahan pokok juga. Tahun ini saya tidak ikut Arisan Sembako dan harga-harga jadi naik. Serius saya belum punya persiapan apa-apa, hahaha. Beras masih oke. Gula, sirup, dan lainnya, ini yang belum. Tadinya saya pikir mau beli mie instan. Tapi baiknya diganti buat beli buah saja. Lihat keadaan nanti deh.

Freepik

Doa saya, semoga kita masih diberi panjang umur serta kesehatan sehingga bisa menjalankan ibadah dengan baik meski keadaannya seperti ini. Mari tetap semangat puasa, semangat menjalani hari. Badai akan segera berlalu, iya kan? 

Kalian sendiri punya persiapa apa untuk puasa? Share cerita kalian ya! Sampai jumpa. Happy blogging!

Whould you like to comment?

  1. Amiiin ya Rabbal alamin. Doa juga buat Teh Zia supaya kita masih bisa ketemu Ramadhan tahun ini dan bisa mengoptimalkan ibadah di bulan paling baik ini.

    BalasHapus
  2. Seumur-umur menjalankan ibadah puasa, baru kali ini lah terasa banget berbedanya ketika puasa ya mbak. rasanya sedih menjalani puasa tidak seperti tahun-tahun kemarin

    BalasHapus
  3. Puasa tahun ini emang rada berbeda ya. Apalagi sekarang tuh harus banget dirumah dan esensi kekeluargaan saat ramadhan ini kayak hilang gitu. Mudah mudahan kita semua bisa mengoptimalkan ramadhan kali ini dan ketemu lagi ditahun depan.

    BalasHapus
  4. Waah sudah mau puasa aja ya. Ga kerasa. Semoga wabah covid segera berlalu..

    BalasHapus
  5. Pasti tak mudah menerangkan ke anak. Aku juga belum menemukan kata yang tepat. Lha kancane Binbin tetep dolan, hare.

    Btw, untung aku ilut arisan sembako. lumayanlah berasnya bisa sampai lebaran. Kalau gula dkk-nya sudah habis semua kecuali sirup dan micin. Wkwkwk. Lha wong boleh diambil sejak awal bulan Rajab.....

    Semangat!
    Ternyata aku belum follow blogmu. Wkwkwk. Takfollow, yes. Folbek dong.

    Wkwkwk.
    Endingnyaaaaa....

    BalasHapus
  6. Seneng banget punya tante yang baik dan pengertian sama keponakan-keponakan.
    Apa tahun ini juga masih menyiapkan angpao?
    Keponakanmu ada berapa, Jia?

    BalasHapus
  7. Turut berduka cita mbak, nenek suamiku jg meninggal awal tahun lalu, "untungnya" pas mudik ke Surabaya kami masih ketemu Oma.
    Ya tahun ini kyknya berat ya, entahlah ramadan nanti, yang penting kita usaha jaga kesehatan sambil berdoa minta yg terbaik dr Allah

    BalasHapus
  8. Aamiin untuk doanya.
    Tahun ini memang rasanya agak sedih ya karena merasakan nuansa puasa ramadan yang berbeda. Soalnya biasanya ramadan kan kerasa rame. Contohnya biasanya ada aja orang-orang yang mendadak jualan di pinggir jalan untuk menu berbuka puasa. Tapi tahun ini nampaknya kerasa akan sepi. Semoga kita semua dilancarkan dalam menjalankan puasa di tahun ini. Semoga walau di situasi yang serba enggak tentu, nuansa kekeluargaannya dalam menjalankan ramadan walau harus di rumah aja pun tetap kerasa.
    Semangat!


    Semoga ponakan-ponakan Mbak Jiah juga semangat menyambut ramadan taun ini. Kalau aku dulu waktu kecil kalau semangat puasa emang mesti diimingi hadiah dulu. Wkwkwk. Cuma kalau berhasil puasa sampai maghrib dan enggak banyak yang bolong seneng banget rasanya.

    BalasHapus
  9. hmm kalau aku
    mungkin... mungkin ini adalah ramadhan terakhir untuk sahur dan buka puasa bareng ortu dan adek, sebelum tahun depannya aku menikah dan nggak tinggal di rumah ortu
    jadi pengen banget memberikan kesan sahur dan buka puasa yg berharga
    semoga bisaaa

    BalasHapus
  10. Semoga kita diberikan umur panjang agar bisa bertemu dg Ramadhan kali ini. Amin. Disehatkan terus semuanya.

    BalasHapus
  11. Kalau boleh jujur, aku aku agak senang dengan kondisi puasa nanti. Karena artinya untuk pertama kalinya aku bakal buka puasa ga cuma sendirian di rumah full selama sebulan. ehehehe shalat tarawih juga insya Allah karena di rumah aku isinya 8 orang jadi tetap aja rame. dan mungkin kondisi di rumah aja bisa membuat ibadah lebih khusyuk. aamiin

    BalasHapus
  12. Kalau aku persiapan puasanya malah ngecat rumah, ganti gordin, katanya mamah biar nggak abis dulu di makanan dan udah legaan, yah ada2 sajah. Tahun ini jadi lengkap sih di rumah semua

    BalasHapus
  13. Persiapan puasa saat ini sepertinya sama dengan tahun-tahun kemarin. Mempersiapkan mental dan badan yang sehat.
    Semoga pandemi ini segera berakhir ya, Mbak. Agar kita bisa lebih leluasa beribadah di Bulan Ramadhan

    BalasHapus
  14. Persiapan puasa tahun ini, entah deh. Hehe

    Jalanin aja dan berharap pandemi ini segera berakhir agar kita bisa berkumpul dan bersosialisasi seperti biasanya. Aamiin.

    BalasHapus
  15. Mungkin karena saya emang masih ribet sama anak kali ya mba, jadi gak begitu berpengaruh soal ditiadakannya sahur on the road, buka bersama, solat tarawih ato solat ied. Soalnya, taon-taon kemaren ya kayak gitu-gitu juga (khususnya utk saya sendiri) 😂. Hanya saja, mungkin suara-suara yang bangunin sahur, dan acara bukber mungkin agak senyap. Bisa dibilang, mungkin ramadhan dan lebaran kali ini bakal lebih syahdu, yah mba 😄

    BalasHapus
  16. Amiin.. memberikan pengertian kepada anak2 memang harus hati2 jangan sampai salah pengertian, karena anak2 kritis banget, kalau salah ngasih tau, nanti dipakai seumur hidup sma dia, wah kita yg repot deh. hehee

    BalasHapus