Explore the blog
Selasa, 18 Februari 2020

Berburu Jamur Di Hutan

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

Saat hujan, apa yang kamu ingat? Mantan? Kehangatan, atau kenangan?

Halo, apa kabar? Hujan pagi ini membasahi. Gemuruh, ya nanti akan segera berlalu. Jika sudah, apa yang akan kita lakukan? Ya berburu Jamur di hutan!



Memasuki musim hujan, saat kecil bisa dipastikan saya akan turun ke kebun, hutan kecil, Little Forest untuk berburu jamur liar. Jamur ini memang tumbuh saat cuaca lembab, basah. Makanya jangan heran kalau kamu suka berkeringat, enggak jaga kebersihan, maka akan muncul jamur di badan alias panu dan teman-temannya, hehehe.

Kenapa sih suka banget berburu jamur di hutan?


Pertama sih karena suka mbolang. Jadi punya alasan main, ke sungai, sawah, keliling hutan, ketemu buah asam, jambu, mangga, juwet, coklat, dan jamur pastinya. Jamur ini kaya akan nutrisi yang baik bagi tubuh. Kalorinya juga rendah, jadi sangat cocok buat diet. Selain itu, banyak banget kandungan protein, serat, vitamin, mineral dan mengandung antioksidan, selenium dan polisakarida serta vitamin D2 atau ergokalsiferol. Itulah kenapa saya suka banget makan jamur. Makanya waktu ada adegan Ruang Dongseng dan Eva Love The Way You Are berburu jamur di hutan, saya pun memahaminya. Ya, hutan sumber makanan.

Sebagai Pemburu Jamur khususnya liar, kita wajib tahu perbedaan mana yang beracun, mana yang bisa dikonsumsi:


  • Lihat bentuknya. Jika terasa asing, baiknya kita hindari
  • Warna yang mencolok dan unyu-unyu memang sangat menggoda. Tapi, justru itu biasanya beracun. Apalagi kalau ada bintik-bintik macam jerawat di tudungnya
  • Jika belum mekar banget, jangan diambil dulu apalagi jika belum tahu jenisnya
  • Jamur beracun akan mengeluarkan getah saat dipotong
  • Jika kamu potong menggunakan pisau stainless dan muncul warna hitam (sulfida) atau kebiruan (Sianida), maka itu pasti beracun

Beberapa waktu lalu, di belakang rumah yang adalah kebun muncul sekelompok jamur. Bentuknya asing dan ukurannya besar. Penasaran dong! Meski saya dulu masuk jurusan IPA, tapi saya tidak hapal perjamuran. Jadilah kita gunakan insting dan pengetahuan tentang jamur beracun. Dan kami pun memutuskan untuk mengonsumsinya.


Sebelum itu, saya sempat searching di internet dan menemukan kemiripan jamur yang saya temui dengan Pleurotus Eryngii atau King Oyster Mushroom yang satu kerabat dengan Jamur Tiram. Ketika dimasak, rasanya memang seperti Jamur Tiram, tapi lebih mendaging dan kenyal, tidak alot. Saya paling suka tumis jamur karena lebih gampang buatnya. Kalau dulu sih sukanya dipepes. Jamur ini bisa banget buat pengganti daging atau ikan. Jadi buat vegetarian, tetap bisa mengkonsumsi makanan yang teksturnya mirip daging. Oh iya, meski kita tahu bahwa jamur yang kita konsumsi aman, tetap sebaiknya kita mencucinya dengan garam untuk menghilangkan racun-racun yang siapa tahu nempel di sana. Selain tumis Jamur, kita bisa membuatnya jadi sup atau jamur krispi.


Hutan memang kaya banget ya akan bahan makanan. Untuk itu, Blogger Perempuan bersama WALHI atau Wahana Lingkungan Hidup Indonesia mengajak kita untuk peduli akan kekayaan hutan Indonesia. Hutan kita bukan hanya paru-paru dunia tapi juga punya beragam kekayaan hayati yang bisa diolah jadi suatu makanan istimewa.

Tidak hanya jamur, masih banyak makanan dari hutan yang bisa kita konsumsi setiap harinya seperti Sagu, Ketela Pohon, Rebung, bahkan buah-buahan. Kalau bukan kita yang ikut menjaga hutan, siapa lagi coba? Hutan Sumber Pangan. Kalau hutannya rusak, anak cucu kita nanti mau makan makanan dari mana?


Hutan tempat banyak binatang tinggal. Suku-suku pedalaman masih ada di sana bahkan banyak yang membuat Sokola Rimba. Jangan jahat pada hutan karena alam akan marah dan itu bisa merugikan kita sendiri. Mari sayangi Hutan dan terus menjaganya.

Kalian sendiri suka makanan apa yang berasal dari hutan? Share pendapat kalian ya! Sampai jumpa. Happy blogging!

Whould you like to comment?

  1. Aku tahunya jamur yang kalengan sama yang sering dimasak untuk tumisan sayur aja, hehe

    BalasHapus
  2. Kalo ujan teringat kenangan Jiaaaah, eeaaa..

    Btw aku suka jamur krispy nih, suka beli di mamang2 langganan.

    BalasHapus
  3. Memang beragam makanan yang dikasih tuhan sebagai makanan bagi rakyat sekitar hutan ataupun para pendaki. Tanpa ditanam bisa tumbuh.

    BalasHapus
  4. aku tuh pecinta jamuuur banget mba..sukakarena memang enak. Tapi belum pernah memetik sendiri siiih

    BalasHapus
  5. Sampai saat ini belum bisa membedakan mana jamur yang bisa dimakan mana yang enggak, hehhe. Padahl jamur enak yah dimasak tumis.

    BalasHapus
  6. HARUS BANGET kita tanamkan kepedulian akan kelestarian hutan ya Mba
    Trus semangat ini juga kudu ditularkan ke komunitas, anak cucu

    BalasHapus
  7. Saya suka banget dengan jamur. Makanya waktu ke Jogja tuh, saya pengen banget makan di Jejamuran. Sayangnya belum kesampaian. :D

    BalasHapus
  8. Mba, berani banget ih langsung konsumsi, saya kok agak-agak parno kalau metik langsung, takut bukan jamur yang bisa di konsumsi.

    Tapi kalau tahu jenisnya memang asyik ya, ke hutan ga bakal kelaparan, asal punya korek api aja hihihi

    BalasHapus
  9. Aku suka banget makan jamur. Kebetulan di deket rumah ada tempat makan yang nyediain aneka makanan olahan jamur. Jadi tempat makan favorit sekeluarga deeh..

    BalasHapus
  10. Lihat jamur langsung kepengen makan jamur krispy atau bikin semur jamur. Sukaan aku itu. Oh ya, jamur hutan dengan jamur yang ditanam oleh petani jamur itu rasanya sama tidak sih? Aku pernah denger teman yang pergi naik gunung dan dia sempat makan jamur hutan. Katanya lebih enak. Benar tidak sih?

    BalasHapus
  11. Ya ampun keren banget mbak berburu jamur langsung ke hutan, next bisa Dewi cobain nih kalau sudah tahu tipsnya begini. Terimakasih mbak😍

    BalasHapus
  12. Suka banget sama jamur, dicrispy ditumis diplecing pasti enak. Trs aku pernah mbk metik jamur yg ada di pohon. Eee sukses bikin aku mual2. Usut punya usut ternyata jamur yg aku petik itu beracun. Wadidaw. Sejak itu aku nggk berani lg metak metik jamur sembarangan.

    BalasHapus
  13. Jamur salah satu andalanku berhubung serumah lagi diet. Teksturnya kenyal, beda dg sayuran jado menambah variasi. Sekarang jadi tau banyak ttg jamur jadi bisa lebih berani eksplorasi tanpa takut keracunan. Thanks infonya

    BalasHapus
  14. Jamur itu salah satu menu masakan favorite di rumah karena emang masaknya gampang banget, tinggal tumis-tumis doang hehe.

    Tapi kalo berburu jamur langsung ke hutan belon pernah sih, palingan beli di mang sayur doang haha

    BalasHapus
  15. Kalau jamur biasanya aku beli aja mba. Nggak bisa nemu d hutannya. Hehhee. Ntar ah sesekali main ke hutan dan nikmati ya

    BalasHapus
  16. Gimana rasanya jamur yang ngambil di kebun itu Ji? Aku belum pernah dan kayaknya nggak bakal berani masak jamur yang ngambil dari kebun atau hutan. Takut nggak bener cara mengolahnya. Padahal jaman naik gunung dulu pernah makan jamur yang diambil waktu survival. Tapi kakak senior sih yang ngambil dan masak. Dan cukup dicuci bersih dengan garam ya, aku catet deh mana tahu suatu hari ke hutan dan harus masak jamur yang tumbuh di sana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu yang difoto hasil olahan jamurnya. Enak, gak beracun. Aku masih hidup ini, hehehe

      Hapus
  17. Wah jamur bwberapa jenis jamur aku suka ada jg yg ga terlalu suka..tp kalau dikrispi senua jd suka hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Samaa aku juga suka beberapa jamur aja kaya jamur tiram dan enoki dan suka dibuat krispy gt hehe.

      Hapus
  18. Iya mbak serem kalau berburu jamur di hutan sih, kecuali ahli jamur hehe.
    Sering liat pilm2 emang beberapa diantara jamur itu bisa dikonsumsi bahkan dijadikan obat, tapi ada pula yang beracun, jd kalau cai jamur sendiri di hutan pastikan emang udah tahu jenis jamurnya gtu ya

    BalasHapus
  19. Jaman sekarang jamur banyak didapat dari hasil budidaya ya. Di kampung saja kalau jamur hutan sudah susah. Saya paling dapat jamur kuping dari kayu lapuk cuma beberapa lembar kalau musim hujan

    BalasHapus
  20. Wah saya adalah salah satu pencinta jamur. Paling senang kalo mama masak tumis jamur. Saya juga suka jadikan jamur sebagai bahan utama buat belajar memasak hehehhe

    BalasHapus
  21. Tekstur jamur memang mirip dengan daging ayam, jadi saya sering mengolahnya menjadi jamur krispi. Disuwir tipis, dibalut tepung bumbu, lalu digoreng, deh

    BalasHapus
  22. Aku juga suka tumis jamur, bikinnya mudah, sehat dan enak ya

    BalasHapus
  23. Milih jamur ternyata butuh keahlian juga, ya. Ngga bisa sembarangan. Biar ngga salah pilih harus belajar sama orang yang udah paham ya kalo gitu. Ngeri ketemu jamur yang bisa bikin tidur atau pingsan

    BalasHapus