Kamis, 17 Agustus 2017

# Laga Kolosal # Sinetron Hits

Ingat 6 Sinetron Laga Kolosal Ini? Mereka Pernah Hits Lho!

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

Baru-baru ini ada sinetron laga kolosal di TV 1 Untuk Semua. Tahu kan? Kalian sudah nonton? Bagaimana menurut kalian?

Dari yang saya baca-baca di sosial media, banyak yang kurang puas dengan hadirnya sinetron itu. Entah dari pemeran, jalan cerita sampai adegan yang kurang natural. Kalau saya, jujur enggak bisa ikutan komen. Saya jarang nonton TV kalau malam. Lihat iklannya, pemainnya si Samuel yang dari dulu memang kurang menarik hati saya. Mungkin karena dia nikahnya bukan sama Gracia Indri sih. Eh ini apa hubungannya ya? Hahaha!

Dulu ketika kecil, saya masih 'menangi' sinetron laga kolosal. Yang saya lihat itu sinetron dan film. Jaman itu masih musim layar tancap buat hiburan saat ada hajatan seperti khitanan. Walaupun enggak terlalu paham jalan ceritanya, tapi saya lumayan menikmati setiap adegannya. Selain itu, ada juga lho Drama Radio tentang laga kolosal ini. Tapi saya kurang begitu mengikuti. Paling hits itu tahun 80-an di mana saya belum lahir.

Mungkin kalian lupa, atau yang anak milenial malah enggak tahu bahwa selain Sinetron Ngehits tahun 90-an ada yang hits juga tentang perang-perangan. Ingat 6 Sinetron Laga Kolosal Ini? Mereka Pernah Hits Lho!

  • Misteri Gunung Merapi
Sumber
Pernah dengar Mak Lampir, Sembara, Basir, atau Grandong? Mereka ini adalah pemeran-pemeran di sinetron Misteri Gunung Merapi. Kalau lihat dipembukaan sinetron, Mak Lampir ini dulu dikurung di peti mati oleh Kyai Ageng Prayogo dengan pelindung ayat Al-Qur'an. Dia kaya tercerai berai lalu kemudian bisa menyatu dan ketawa, hehehe. Adegan mundur Mak Lampir yang jahara dengan pengikutnya yang getol banget nyebarin ajaran sesat.

Yang paling khas itu ketawanya si Mak Lampir dan suara serak basahnya. Enggak peduli jalan cerita, tapi sosok Marcelino yang jadi Sembara itu sungguh menggoda, hihihi. Selain itu, Farida Pasha itu aslinya cantik banget! Dia juga nenek dari Ify Ex anggota Blink. Kalau kalian mau lihat lagi sinetron ini, ada tayangan ulangnya di RTV.

  • Wiro Sableng
Wiro-wiro Sableng
Sinto-sinto Gendeng
Muridnya sableng
Gurunya gendeng, jeng jeng jeng!


Sumber

Ada Wiro Sableng, pasti lah bisa ngikutin ostnya. Wiro ini pendekar dengan senjata kapak maut Naga Geni 212. Dadanya Wiro ada ukiran 212 juga lho. Karakter Wiro ini asalnya dari novel karya Tito Bastian, Bapaknya Vino G Bastian. Yang paling saya ingat ini, Wiro itu gokil saat perang. Tapi kalau serius ya serem juga.

  • Tutur Tinular
Kalau Misteri Gunung Merapi punya Sembara yang ganteng, Tutur Tinular punya Arya Kamandanu. Anto Wijaya yang saat itu masih muda sangat apik dalam memerankan seorang Kamandanu. Cerita berawal dari Kamandanu yang patah hati dengan Nari Ratih gara-gara direbut Kakaknya sendiri yaitu Arya Dwi Pangga. Dia pun berguru bela diri pada Mpu Ranubhaya hingga jadi pendekar yang ngehits abis. Sampai akhirnya dia keliling dan menjadi Ksatria penegak kebenaran!

Tahun 2011, Tutur Tinular ada lagi dengan pemeran yang berbeda. Saya sempat nonton, tapi enggak terlalu suka karena pemeran Arya Kamandanu kurang gagah. Dan mungkin karena udah enggak musim drama laga jadi males nontonnya.

  • Angling Darma
Dalam sinetron Angling Darma, kita akan bertemu lagi dengan Anto Wijaya. Dalam ceritanya, Angling Darma ini adalah keturunan Arjuna. Ya setelah turun menurun sih. Angling Darma ini Prabu di kerajaan Malawapati.

Pada suatu hari, dia menolong gadis yang mau dimakan harimau. Setyawati putri Resi Maniksutra. Lalu akhirnya mereka menikah. Setelah jadi permaisuri, ada kejadian di mana Setyawati ini tersinggung dengan suaminya gara-gara cicak.

Angling Darma ini punya ilmu Aji Geneng di mana dia bisa paham dan bicara bahasa binatang. Waktu sama Setyawati, dia mendengar cicak kencan lalu ketawa. Ilmu ini rahasia dan karena harga diri, Setyawati memilih Pati Obong alias bunuh diri dengan terjun ke dalam api. Angling Darma mau ikut bunuh diri juga tapi batal dan dia pun dapat hukuman pengasingan.

Dalam pengasingan itu, dia dikutuk menjadi belibis putih dan bisa jadi manusia saat malam hari saja. Enaknya, dia malah dipelihara putri raja Darmawangsa bernama Ambarawati/Dewi Sekarwangi. Singkat cerita akhirnya mereka nikah gitu. Punya anak namanya Angling Kusuma.

Kalau ditanya kenapa saya lumayan ngerti sinetron ini ya karena pemainnya sedap dipandang mata. Ganteng,cantik, muda perkasa kelihatannya. Jangan lupa, ada kendaraan naga terbang juga!

  • Si Buta dari Gua Hantu


Seperti Wiro Sableng, Si Buta dari Gua Hantu ini karakter komik karya Ganes Th. Barda Mandrawata yang terbakar dendam tanpa sengaja menggores matanya hingga buta. Dari sini dia malah makin peka dan menjadi pendekar hebat. Ciri khas dari si Buta ini adalah pakaiannya yang hijau seperti daun dan si kera yang jadi teman setianya.

  • Jaka Tingkir
Jaka Tingkir atau Mas Karebet ini ceritanya sudah mulai ke Sunan-sunan yang terkenal di Jawa, Kudus, Demak. Awalnya dia diangkat anak oleh Nyai Angeng Tingkir, lalu berguru pada Sunan Kudus dan mulai masuk pemerintahan. Naik tingkat demi tingkat sampai akhirnya jadi raja.

Kalau mau dirunut lagi, laga kolosal yang pernah tayang di TV itu masih banyak lho. Ada Jaka Tarub, Dendam Nyi Pelet, Halilintar, Ken Arok, Brahma Kumbara, Damar Wulan, Jaka Sembung, sampai Kian Santang. Tapi saya enggak terlalu mengikuti sih. Ini saja masih belum film Susana yang macam-macam ceritanya.

Well, dulu sih saya terhibur sekali dengan tayangan laga kolosal. Walaupun banyak adegan perang, pukul-pukulan, tapi semua itu lebih ke arah hiburan dan enggak sampai bikin penonton ikut-ikutan tendang sana sini. Kalau sekarang ada yang buat sinetron laga, sebenarnya enggak masalah, malah bagus apalagi cerita laga jaman dulu mengandung sejarah baik negeri maupun agama. Tapi, anak sekarang kan beda sama jaman dulu. Lha wong pakaian aja suka niru, bagaimana kalau adegan kasarnya juga diikuti? Bijak dalam milih tontonan saja sih. Etapi, dulu laga kolosal ini pakaiannya juga lumayan seksi. Ah saya ternoda!

Kalian pernah juga mengikuti drama laga kolosal jaman dulu? Judul apa yang jadi favorit kalian? Hayuk cerita!

Sampai jumpa. Happy Blogging!

35 komentar:

  1. Baca ini jadi ingat Mak Lampir, Sembara, Basir, Madrian dll. Ah.. Jadi kangen.. 😌

    BalasHapus
  2. Wah kalau ingat tutur tinular itu jaman dulu dengarnya di radio sama mama. HEhehhee

    BalasHapus
  3. Saya inget sih sama judul-judulnya tapi belum pernah nonton :D

    BalasHapus
  4. Aku nggak pernah nonton sinetronnya, tapi dengerin di radio. Zaman aku SMP - SMA dulu ngetrend sandiwara radio. Tutur Tinular dan Misteri Gunung Merapi juga termasuk. Ada lagi Saur Sepuh dengan tokoh Brama Kumbara dan adiknya Mantili. Mungkin dari kesuksesan sandiwara radio ini, lalu dibikin sinetronnya.

    BalasHapus
  5. mak lampir dan wiro sableng trbaik.. jdi ingat cemeti amarasuli. hha

    BalasHapus
  6. emang legenda banget nih sinetron hahahha...

    BalasHapus
  7. Jujur saja, guilty pleasure saya sampai saat ini adalah nonton sinetron laga kolosal. Bukan hanya bisa mendapatkan kisah romansa ala-ala, tapi juga bisa belajar sejarah dan miki, "oh duluntuh kayak gini ya" walaupun gak 100% benar. Dari list di atas, saya suka semuanya tapi tetep yang bikin saya agak trauma itu si buta dari gua hantu eheh.

    BalasHapus
  8. aku ingat semua itu, yg paling aku ingat wiro sableng, sebab ada bukunya juga

    BalasHapus
  9. Wih dah lama banget gak denger film2 ini. Aku dulu cuma sempet nonton si buta dari gua hantu sama wiro sableng aja. Kalau lainnya aku gak begitu suka

    BalasHapus
  10. Dija belom ingat tante
    hehehehe....

    BalasHapus
  11. Ya ampun ini kolosal hits banget pada jamannya. Aku sih enggak pernah nonton karena enggak suka yang berantem-berantem gitu. Tapi kok kayanya kalau sekarang malah jadi kepengen.

    BalasHapus
  12. saya ngikutinya cuma Si buta goa hantu ama wiro sableng aja mba.. kalau mak lampir cuma nonton awalnya karena agak takut hehehe..

    BalasHapus
  13. Jiaaahh....emejiing!
    Kamu anak nge-heits era 90an. Terbukti tau banget sama semua drama kolosal.

    Drama kolosal ini kalo versi Korea nya mungkin drama Sageuk yaa...
    Aku juga menikmati kalo gituuu...yang korean version.
    Wkkwkk...**maksa!

    BalasHapus
  14. Hahaha aku mah gak tau film kolosal diatas



    *Menyembunyikan usia*

    BalasHapus
  15. waduh ada mak lampir ama wiro sableng.. ini Jiah waktu masih SD atau SMP atau masih TK nih hehe

    BalasHapus
  16. Dlu setiap hari minggu nonton bareng wiro sableng sama temen2 di rcti,kalo mak lampir malem senin kalo gk slah di indosiar, sisanya aku kurang ngikutin, tp dendam nyi pelet smpwt lihat yng pemainnya cakep itu ya, lupa tp namany. Dlu kok bisa seru ya, skrg pas ditonton lagi berasa norak adegan sm efekny.. Hhee

    BalasHapus
  17. Ya ampun Ji, hahahah ini detail banget.

    Aku jarang nonton sinetron, tapi ngikutin siaran radionya. Tutur tinular, Misteri Gunung Merapi, gak boleh lewat 1 episodepun.


    Dasarnya demen budaya Jawa dan kerajaan, jadi seru aja nontonnya.

    BalasHapus
  18. saya suka wiro sableng..tp bukunya
    klu sinetronya kurang suka
    saya merasa pemeran wironya ga sesuai dlm buku
    gerakannya juga lambat
    ga seperti ekspektasi saya hehehe

    BalasHapus
  19. Semuanya legendaris tuh, kalau aku yg paling ingat waktu nonton bareng wiro sableng dg teman2. Biasanya sambil nyanyi2 ost nya gitu, wiro sableng dasar sableng......

    BalasHapus
  20. Wow, ini sinetron2 pada jaman baheula di ANTV kalau ga salah ya. Pernah ikutan nonton sinetron kek gitu, cuma udah ga inget judulnya apa. Dan seru2 aja deh nontonnya wkt itu! :)

    BalasHapus
  21. Nenek lampir pernah nonton tuh seru banget acaranya ada sensasi horornya lagi.

    Terus untuk wirosableng klo engga salah nantinua ada adaptasi terbarunya di bioskop bener bener film legenda yg layak untuk di tonton

    BalasHapus
  22. Inget semua sih judul yang disebutin, dan pernah nonton semua juga. Tapi ya gitu, nontonnya setengah-setengah, kadang nonton kadang enggak. Apalagi yg Mak Lampir, jarang nonton, takut soalnya. Hihihi..

    BalasHapus
  23. Sudah lama gak nonton tv lagi, pun nonton sinetron. Yang aku masih ingat,mak lampir, wiro sableng, si buta dari goa hantu dan Jaka Tingkir, tapi aku sukanya sama Jaka Tarubnya lol. Dulu sih aku suka nonton sinetron kolosal gini, kalo sekarang ada kayaknya gak akan ditonton deh.

    BalasHapus
  24. Mak Lampir, Sembara, Basir, atau Grandong ---> kesukaan bapak ibuku :D :D :D

    Kyknya hampir tiap hari bapak ibuku nonton ini mbaakk, anake ngalah wes akhire nonton youtube hehe

    BalasHapus
  25. Bwahahaha mendadak nostalgia! Zaman SD semua ini heu. Dari semua yang disebutkan di atas, yang gak aku ikutin cuma Tutur Tinular. Yang paling suka tetep Misteri Gunung Merapi dong hwehehe

    BalasHapus
  26. Bwahahaha mendadak nostalgia! Zaman SD semua ini heu. Dari semua yang disebutkan di atas, yang gak aku ikutin cuma Tutur Tinular. Yang paling suka tetep Misteri Gunung Merapi dong hwehehe

    BalasHapus
  27. Aku nonton semua sampe tamat donggg kecuali Angling Darma karena banyak terusannya wkwkkw, tau2 hidup lagi penjahatnya, drama banget ini sinetron laganya. Heuheue

    BalasHapus
  28. Aku nonton gak rutin, ntar anak2 jadi ikutan nonton (masih kecil waktu itu). Lagipula lebih asik denger versi sandiwara di radio, hahahaa

    BalasHapus
  29. misteri gunung merapi itu yang mak lampir juga bukan mba? *salah fokus*

    BalasHapus
  30. yang paling favorit adalah Wiro Sableng :)

    BalasHapus
  31. saya familiarnya dengan sinetron Misteri Gunung Merapi dan Tutur TInular. Ga nonton, tapi dengerin di radio. Zaman SD, duh tuir banget ya? hahaha

    BalasHapus
  32. Favoritku semua tuh waktu kecil. :v

    BalasHapus
  33. Waktu SD sering dengar sandiwara radio dan takuut kalo mak lampir muncul hihihi..

    BalasHapus
  34. Kayaknya aku cuma nonton Wiro Sableng aja deh,
    Aku sampe suka baca bukunya gitu lho bhahahaha.
    Dan kabarnya sih nanti bakal ada versi bioskopnya lho Jiah, Vino Bastian yang bakal main ! Yeay!

    BalasHapus