Explore the blog
Kamis, 06 Januari 2022

Mengejar Layangan Putus

Terus, kamu bawa dia ke Cappadocia. It’s my dream, not her. My dream, Mas!

Siapa yang hafal banget sama kalimat tersebut? Sepertinya banyak yang tahu karena ini adalah salah satu dialog dari Serial drama Indonesia yang viral di akhir tahun 2021 kemarin. Apa itu? Ya, Layangan Putus. Gemes kan sama serial produksi MD Entertainment yang tayang di WeTV dan iflix.

layangan putus

Saya sih belum ada niatan buat nonton. Alasannya karena dari dulu memang membatasi diri nonton drama dengan tema perselingkuhan yang bikin sakit kepala. Jika Kalian mencari ulasan The Penthouse: War in Life, The World of the Married, VIP, The Last Empress, dan lainnya, sorry. Kalian tidak akan menemukannya di sini. Kalau pun suatu hari saya nonton, mungkin karena ada alasan tertentu. Ya siapa juga yang tahu.

For your information, judul Layangan Putus diambil dari kisah viral yang ditulis oleh seseorang dengan nama pena Mommy ASF. Waktu itu memang heboh banget sampai ke real life mereka. Saya hanya sebatas tahu bahwa ada kisah tersebut. Versi panjang ya i don't know.

Karena ini bukan dokumenter, serial Layangan Putus memang terinspirasi dari kisah nyata, tapi jelas dengan bumbu-bumbu untuk mendramatisir. Ceritanya tentang Kinan, istri yang mendapati Aris suaminya berselingkuh dengan perempuan bernama Lydia Danira. Parahnya, Kinan ini sedang mengandung anak kedua yang akhirnya meninggal.

Bagaimana kisah selanjutnya? Ya mana saya tahu. Kan belum nonton, hahaha. Yang penasaran, silakan lihat sendiri apalagi sudah mau ending.

Sensasi Mengejar Layangan Putus


mengejar layangan putus

Ngomong-ngomong saat kecil dulu, saya termasuk Anak Perempuan yang suka Mengejar Layangan Putus. Rasanya itu menantang apalagi saat layangannya jatuh di atas pohon. Saya sih enggak naik, tapi Kakak laki-laki saya yang beraksi. Saya tak dapat layang-layang, tapi sensasi berlari dan mengejar itu cukup menggembirakan. Zaman itu gawai belum ada. Main panas-panasan ya biasa.

Bermain layang-layang itu seru. Saat menaikan, kita harus menunggu datangnya angin. Kadang sampai naik ke tempat yang tinggi atau membuat alat pembantu. Ketika sudah di atas, ada triknya juga. Kita harus melepaskan benang sedikit demi sedikit lalu menggenggamnya lagi sampai di posisi stabil.

Begitu saja?

 


Iya, mudah bukan? Namun harus diingat bahwa saat bermain layang-layang, mereka mungkin akan semakin tinggi, melayang jauh di awan. Takut kehilangan? Ya pasti. Kita bisa mengejar layangan putus atau memilih ikhlas karena mungkin jaraknya terlalu jauh untuk kita gapai.

Mungkin ini juga yang dihadapi Kinan dan Perempuan lain di luar sana. Ada kisah di mana rumah tangganya penuh kegamangan, terombang-ambing layaknya layangan putus.

Saya tidak akan menggurui karena saya sendiri belum menikah. Saya hanya mau bilang, menaikkan atau menurunkan layangan di atas langit itu ada triknya, dan kadang tak mudah. Ada banyak faktor yang bisa mendukung, tapi juga mempersulit jalannya. Jadi mari terus belajar karena menikah bukan perkara mudah, bukan akhir dari kisah.

Ya dikata nikah itu cuma manisnya saja seperti Shanai Marriage Honey. Kan tidak. Ada kalanya bertahan untuk kebaikan. Namun jika melelahkan, tak apa. Mungkin berpisah memang jalannya karena jatuh cinta, berjuang sendiri itu menyiksa. Kita juga berhak bahagia.

Mungkin sampai di sini dulu untuk postingan awal tahun 2022 ini. Tak perlu panjang karena ini bukan review drama dan film. Sekian dulu ya! Kalian ada cerita juga tentang Mengejar Layangan Putus? Atau nonton juga seriesnya? Coba share di sini!

Sampai jumpa. Happy blogging! Pstt! Ada bonus video juga lho! 


Sumber gambar:
IG @layanganputus.md

Whould you like to comment?

  1. Belum nonton juga sih..belum pengen aja.. Jadi kadang gak ngeh sama istilah hitsnya..termasuk nama-nama tokoh yang sering banget disebut di dunia nyata

    BalasHapus
  2. Haeyaaah samaa dulu waktu kecil seruu yaa berebut layangan putus sampai lari lari ga peduli di jalan yang rame.

    Berebut layangan sampai sobek🤭, meski belum.menikah tapi jangan jadi takut berumah tangga ya dek yakinlah deket sama Allah supaya diberi jodoh yang terbaik.

    BalasHapus
  3. Baca ini jadi ingat jaman kecil, lari terus sambil mendongak ke atas, sesekali melihat jalan, seringnya kesanding lalu jatuh. Tapi seneng banget kalau dapat layangannya, walau udah robek di beberapa bagian

    BalasHapus
  4. Kalau nonton film ini sih belum, ngehindarinn banget film tentang perselingkuhan karena lebih suka film romantis yang ringan. Layangan putus ini juga viral memang, tahu banget di instagram dan tik tok ramai.

    BalasHapus
  5. Aku dulu juga suka ikutan main layangan.. sesekali aja sih. Kebanyakan nonton doang. Soalnya yg main sepupu2ku yang laki. Pada rese mereka kalau kita pengen ikutan main. Katanya suka nggak bener kalau tarik ulur. Nggak pake feel. Hahahaha. Mungkin gitu ya analogi hubungan, tarik ulurnya kudu pake feel.

    BalasHapus
  6. Aku kecilnya enggak ngejar layangan tapi suka lihat anak-anak cowok yang ngejar layangan putus..
    Kalau layangan putus yang lagi viral memang aku enggak nonton, tapi ngikuti keviralannya dari status medsos teman-teman:D

    BalasHapus
  7. Aku enggak bisa main layangan. Seru banget pasti, ya. Kalau zaman sekarang, anak2 ke lapangan mainnya drone. Hihihi..

    BalasHapus
  8. Nah aku belum nonton. Sebenernya gak hobi kalo ceritanya demikian hehe. Apalagi udah nikah, jadi parno deh akunya. Jadi kalo ada yg hobi nonton Layangan Putus ya silakan. Kalo aku cukup liat layangan beneran aja.

    BalasHapus
  9. hihihi aduh aku jadi ikutan nostalgia ngejar ngejar layangan putus. kegiatan menantang ini memang bikin seru ya. padahal kalau mau bisa beli lagi kalau layangan putus. Gak sekali dua kali aku katuh juga saat ngejar layangan. tapi enggak kapok!

    BalasHapus
  10. Hehe sama mbak
    Aku juga nggak nonton drama perselingkuhan
    Takut parno sendiri
    Dan aku pun pas kecil suka banget main layangan, tapi g ngejar layangan putus sih

    BalasHapus
  11. iya, pernikahan itu butuh saling cinta, sayang dan saling setia ya. Sekarang banyak banget cerita perselingkuhan ya miris banget dengernya, kayaknya kesakralan pernikahan nggak ada lagi artinya..

    BalasHapus
  12. Toss dulu kita. Udah dipastikan saya juga gak bakal nonton atau baca buku dengan tema begini. Daripada saya mancing emosi kan, yaaaa hehehe.

    Logika bermain layangan juga sering saya pakai dalam pola asuh. Saya selalu berpikir kalau mengasuh dan mendidik anak memang kayak main layangan. Ada kalanya ditarik dan tau kapan diulur. Dijaga lah pokoknya jangan sampai putus :D

    BalasHapus
  13. Saya dulu kayaknya sempat ngikuti cerita dari momy asf ini. Menarik mungkin karena kisah nyata ya. Kalau yang di film nggak nonton. Nggak niat buat nonton juga. Kurang suka dg cerita yg bikin emosi hihi.. Kl yg kisah mommy asf itu, ikut seneng sih, pada akhirnya mommy asf bisa menemukan jalan buat bahagia.

    BalasHapus
  14. Aku nonton seriesny mba...awalnya karena penasaran. Eh...ternyata trus ngikuti. Pada jago2 akting itu yang aku suka, meskipun jalan ceritanya bikin jengkel sih

    BalasHapus
  15. Sama Jiah, aku juga membatasi menonton drama ttg perselingkuhan. Takutnya, pelan2 masuk alam bawah sadarku, bahaya kalau kaya gini.
    Jadi, kupilih juga tontonan lainnya ajah dr genre yg berbeda

    BalasHapus
  16. Aku sama sekali nggak nonton layangan putus haha, soalnya aku nggak mau larut nonton yang nggak enak demi menjaga energi wkwkwk

    BalasHapus
  17. Aku ikutan nonton karena penasaran sama aktingnya Putri yang banyak mendapat pujian. Tapi karena gak tau dan gak mencari tau tayangnya hari apa, jadi aku mengandalkan twitter untuk tahu sudah ada eps baru atau belum.

    Sudut pandangnya aku pikir bagus karena based on true story.
    Tapi jangan lupa bahwa rumah tangga ujiannya masing-masing. Kalau gak tahan sama ujian berat ya...janganlah emamncing datangnya ujian tersebut.

    Misal,
    Gak ada masalah, tau-tau abis nonton Drama Layangan Putus jadi terinspirasi ikutan curigaan sama suamik.
    Ya, gak perlu juga..

    Sebatas dinikmati dan perempuan pasti dibekali insting kok kalo ada yang gak beres di sekitarnya.

    BalasHapus
  18. kalau layangannya putus tak biarin bisa beli baru layangannya hahahah
    tapi ini jadi viral banget layangan putus ya, cuma aku biasa aja menikmati seperti drakor. mungkin karena udah biasa dibaperin drakor nonton film indo ya so so aja

    BalasHapus
  19. Hahaha aku gak pernah ngejar sih tapi aku suka liatin org main layangan krn dekat rumah dulu ada lapangan sepak bola dan sering dipakai anak2 khususnya yang cowok nerbangin layangan.
    Ahaha aku jg gk terlalu nonton tu sinetron cuma intip2 dan ngikutin cerita org2 di twitter aja :D

    BalasHapus
  20. Aku udah nonton sampai episode 3, lalu sebel sama Aris yang malah asyik dewe sama selingkuhannya. Pengin takbandhem rasane hehehe... Trus udah ga mau nonton lagi, jadi yang bagian it's my dream itu belum liat secara langsung.

    Meskipun jengkel dengan ceritanya, harus diakui, akting Reza emang luar biasa. Tumben jadi orang nyebelin gitu. Pengin takkruwes2 deh rasane :D

    BalasHapus
  21. hahah series ini lagi rame banget, dan ngikutin tapi ngga sampai terbawa emosi ..karena ingat itu hiburan.. nikmati ketika nonton dan jangan dibawa mimpi.

    waktu kecil pernah main layangan, putus juga pernah tapi ya dibiarin aja..karena yng ngejar abang ku...

    BalasHapus
  22. Series Layangan Putus yang lagi ramai, antara kasihan antara nyesek lihat istrinya, Kinan. Dalam keseharian emang ada laki2 bejat kayak Aris

    BalasHapus
  23. Wah kirain mau review serial Layangan Putus, Kak. Memang kalau sudah berupaya tapi pihak sana gak mau usaha ya mau gimana, diikhlaskan saja. Lepaskan layangannya demi kebahagiaan di masa depan.

    BalasHapus
  24. Untuk pengalaman nonton Layangan Putus, gak tahu. Gak nonton. Gak mau nonton juga. Dulu aja baca kisahnya di medsos, aku baper sendiri. Parno sendiri. Jadinya pas diangkat ke layar kaca, males. Pun demikian dengan film atau drakor dengan tema begini. Aku mendingan gak nonton drpd baper. Wkwkwkwk

    Nah kalo pengalaman ngejar layangan putus IRL, sering. Dulu waktu kecil. Seru walopun gak pernah dapet. Kalah lincah sama anak lain. Tapi sering sih dapet layangan putus. Tiba2 aja gitu menclok di pohon depan rumah. Hihihii

    BalasHapus
  25. Wah, lagi hype banget ya serial layangan putus iniii.. kisah nyata tentang pelakor tuh emang kayanya lagi naik daun banget yaaa.. hihi

    BalasHapus

Tinggalkan jejakmu di sini, Teman