Mau Kau Apakan Sampahmu?

09.00

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

"Buang sampah pada tempatnya!" Kata ini sangat tidak asing di telinga kita. Sadar atau tidak, di mana-mana itu sampah jadi masalah. Sampah yang menumpuk, sampah berserakan. Lalu Mau Kau Apakan Sampahmu?


Diapakan ya? Sebenarnya kita bisa saja mengurangi masalah sampah ini dengan memilahnya kemudian mendaur ulang. Pertanyaannya, mau tidak kita urek-urek itu sampah? Mau? Enggak? Takut kotor? Huuuu!!!

Setahun lalu anak-anak muda di Jepara bikin komunitas namanya Gerakan Pungut Sampah. Gerakan ini mengajak banyak orang baik anak-anak maupun dewasa. Aksinya bisa saat acara keramaian atau di area pantai. Intinya jika dirasa tempat itu layak digerakkan untuk pungut sampah, ya ayo saja. Oh iya, GPS ini juga menggandeng pengurus Tempat Pembuangan Sampah Akhir Bandengan.

GPS tahun lalu
Awal GPS berdiri saya sempat beberapa kali ikut aksinya. Mulai dari acara ulang tahun Jepara sampai kegiatan mingguannya. Sebenarnya kegiatan seperti ini sangat amat baik. Tapi entah mengapa rasanya ada yang kurang. Iya saya mendadak putus asa karena kita mungut sampah itu sendiri. Maunya, ketika ada aksi ya kita mengajak orang sekitar untuk mau peduli sampah bukan hanya menonton saja.

Apakah Gerakan Pungut Sampah masih berjalan?

Tentu saja masih. Kan yang putus asa hanya saya dan yang lebih utama karena kesibukan dan jadwal yang berbeda. Yang lain masih semangat dengan aksinya. Saya sungguh salut dan semoga kebaikan mereka sekarang bisa menular dan banyak yang lebih peduli dengan sampah.

Lalu bagaimana dengan saya?

Ah tenang! Saya masih peduli dan tetap memilah sampah. Sampah organik bisa dibuang di belakang rumah lalu ditimbun tanah hingga jadi pupuk. Sampah anorganik kita pisahkan antara botol kaca, kertas dan juga plastik.

Kalau sudah terkumpul bagaimana?

Untuk sampah bungkus makanan, ada yang memanfaatkan untuk pembuatan tas atau dompet plastik. Saya sebenarnya sudah belajar buat nganyam dan ternyata mudah. Tapi karena ngukur dan guntingnya manual, saya jadi cape sendiri. Bisa berjam-jam lho.

Untuk sampah lain yang bisa didaur ulang dapat kita tabungkan. Di kampung saya ada bank sampah. Modelnya mirip lah seperti yang ngehits di daerah lain itu. Dan tabungan ini hitungannya untuk jangka panjang. Harus dikumpulkan sedikit demi sedikit baru deh bisa digunakan.

Untuk pengumpul sendiri ada beberapa tempat untuk setor. Bisa langsung atau ke pengurus lain. Ada juga layanan jemput sampah yang sayangnya ditunggu-tunggu kok enggak nongol. Sudah ditelepon dengan pulsa murah katanya iya, tapi tak datang juga. Akhirnya nih ketika ada pengumpul rosokan, kita serahin juga tuh sampah.

Ibu-ibu pengumpul rosokan
Serahin cuma-cuma atau bagaimana?

Hari gini gratis? Hah?! Kita tuker buat bumbu dapur, ehehehe! Jadi, Ibu-ibu pengumpul rosok ini biasanya membawa bumbu seperti bawang merah dan cabai untuk ditukar. Ada tuh Ibu panggilannya Gendut. Beliau malah bawa banyak banget bahan buat barter. Ada bawang, cabai, penyedap rasa, mie instan bahkan minyak goreng. Banyaknya seberapa barterannya, terserah yang ngasih. Cuma kalau barangnya besar dan berat seperti tong, ini hitungannya kiloan dan bisa dibayar dengan uang. Pilih bagaimana enaknya deh! Hitung-hitung buang sampah dapat duit pula, ahahaha.


Sampah itu gampang ngurusnya asal kita mau mengelolanya dengan baik. Di luar sana banyak orang yang sukses karena sampah. Kalau pun kita belum sesukses mereka, minimal kita mengurangi penumpukan sampahnya. Sampai kalau pada tempatnya itu bikin lingkungan nyaman, enggak sumpek, dan jauh-jauh dari banjir karena enggak ada sampah yang menyumbat.

Jadi, Mau Kau Apakan Sampahmu? Buang sampah pada tempatnya! Buang mantan ke laut saja! Sampai jumpa. Happy blogging!

You Might Also Like

21 komentar

  1. Penanganan sampah kudu maksimal. Terutama mulai dari diri sendiri ya. Yg itu loh, buang mantan ke laut, aku geli bacanya hehehe

    BalasHapus
  2. keren, kalau aku sih atk atbung di bank sampah bersama anak-anaka suhku

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, bagus itu Mbak. Buat bekal mreka nanti

      Hapus
  3. Keren kegiatannya, tak sekedar jadi penonton tapi ikutan berpartisipasi.

    Kalau mantan jangan dibuang ke laut, nanti dimarahi bu Susi kalau buang sampah ke laut.

    BalasHapus
  4. Aku sejak kecil suka sekali ngumpulin yang katanya sampah. Sampai sering banget diomelin mama yang nemuin kumpulan sampah kemasan plastik atau kerdus-kerdus yang aku kumpulkan di lemari hahaha aku anaknya suka bebikinan dari barang bekas, tapi kurang didukung sama orangtua. Akhirnya waktu SMA ikut ekskul Karya Ilmiah Remaja dan di sana belajar jauh lebih banyak tentang daur ulang berbagai macam jenis sampah. Suka! Kami juga suka bikin pupuk. Mbak Jiah aktif sekali, ya, kegiatannya. Salut, deh. Semangat terus, Mbak! :)

    BalasHapus
  5. Wa, aku salut banget sama mbaknya!
    Jujur aku sendiri concern sekali dengan sampah apalagi sampah organik ehehe. Terimakasih para pejuang di GPS! Kudoakan yang terbaik bagi kalian. Semangat yaa!

    BalasHapus
  6. kalau aku mau aku setor ke bank sampah, biar jadi duit xixixi

    btw temenku ada yg berprofesi sbgi pengepul barang2 daur ulang, besi tua dll..woww daebak dia kaya raya cin..

    sekali transaksi bisa ratusan juta min 300-500jt

    trucknya aja punya sendiri dua buah yg besar besar..wuiih ga nyangka ya cm pengepul sampah daur ulang saja bisa menjanjikan..

    BalasHapus
  7. Duh mbak aku bold bgt loh yang buang mantan ke laut huahaha..
    Btw aku juga kadang suka memilah-milah sampah kering untuk aku jadiin bahan DIY kayak misal botol bekas, kardus bekas atau jar jar gitu yg udah ga kepake. seru aja gitu bikin DIY dari barang bekas ya mbak

    BalasHapus
  8. Sedih kalau ngomongin sampah. Dulu sempat buat bank sampah tapi sekarang ga jalan lagi karena kesibukan masing-masing. Ya, sekarang sih berusaha mengolah kerajinan dari sampah ala kadarnya. Semoga bisa maju & memajukan daerah lagi :)

    BalasHapus
  9. Mantan jangan dibuang ke laut, tp disimpen aja kak, kali aja suatu hari kangen T,T

    BalasHapus
  10. kegiatan yang sangat bermanfaat dan juga membantu sekali dalam hal membersihkan lingkungan. supaya tidak ada bencana alam seperti, kebanjiran. Semoga kegiatan ini terus berlangsung untuk membersihkan sampah lingkungan dan ikut turut serta mengajak warga setempat untuk membersihkan sampah

    BalasHapus
  11. Bener sampah itu harus kita kelola supaya gak mengotori lingkungan. AKu banyak sampah dapur jadi pupuk, jadi pupuk JOOOSSS

    BalasHapus
  12. Buang mantan ke laut, boleh?.😂

    Bagus juga tuh barternya sama cabe. Kalo kayak gini kan makin praktis

    Di rumah juga saya membantu ibu pilah2 kardus dan botol hasil jualan. Tapi untuk sampah2 banget hasil sisa2 dapur yaa belum dimanfaatkan dengan baik sih 😢

    BalasHapus
  13. Sampah ini memang jadi masalah dimana-mana ya mbak. Di medan juga sering banget aku liat sampah berserakan di pinggir jalan, tukang sampahnya ntah kemana nggak diambil-ambil. Ada sih bank sampah, cuma mereka mainnya ke perumahan penduduk gituh, kalau ke pertokoan atau pusat niaga kayaknya belum. Padahal disitu juga banyak sampah.

    Kalau aju sejauh ini paling biasain diri buat nggak buang sampah sembarangan. Trus di rumah ada tukang sampah yang datang 2 hari sekali buat ambil sammpah.

    BalasHapus
  14. Kreatif banget nih GPS mba! Coba kalau ada gerakan ini di seluruh Indonesia, pasti negara ini akan bersih dan indah

    BalasHapus
  15. Mantan ga bisa didaur ulang aja ya?
    Senang banget makin banyak yang peduli sama yang namanya sampah, bukan mantan. Penting banget ya milah-milah sampah yang bisa didaur ulang dan yang ga bisa didaur ulang.

    BalasHapus
  16. wah, keren ya pogram pungut sampahya, apalagi yg bisa dituker bumbu dapur segala, kalo brambang bawang lagi naik harganya kita bis nukerin sampahnya buat dpt brambang,

    Di rumahku adanya ngumpulin rosok per RT, tiap bulan dijualin lumayan duitnya buAt kas remaja.

    BalasHapus
  17. Asyik.. senang deh lihat progra, bank sampah udah ada di mana2. Eh tapi mba jiah saya juga mungkin termasuk yg putus asa juga lho soal gerakan pungut sampah soalnya habis dipungut ga ada efek jeranya. Soal sampah ini sepertinya perlu revolusi mental juga ya..

    BalasHapus
  18. Salut sama aktivis GPS yang tetap semangat.
    Di desa ku mulai ada gerakan semacam bank sampah tapi kurang berjalan

    BalasHapus
  19. Perasaan komen yg pertama udh masuk, saya komen kira2 begini "hebat ya masih ada yang peduli, kalau tidak sekarang kapan lagi, kalau bukan kita siapa lagi ".. Terus jadi pejuang GPS ya

    BalasHapus