Explore the blog
Sabtu, 30 Mei 2020

Tak Ada Pesta Lomban

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

Selamat Hari Raya Idul Fitri! Maaf lahir batin semua!

Lebaran sudah seminggu, adakah yang berubah? Ada banyak. Salah satunya adalah jarum timbangan yang mengarah ke kanan, hihihi. Ramadan kemarin memang tak ada rencana penurunan berat badan. Makan biasa saja, eh jadi daging semua. Balada di rumah saja dan kurang olahraga nih.

Karena lebaran di rumah saja, bukan berarti kita tidak merayakan ya. Tepat sepekan, di Jepara dan daerah lainnya di Jawa Tengah adala yang namanya Pesta Lomban atau Syawalan. Kalau kami menyebutnya Bodo Kupat atau Lebaran Ketupat.

ketupat lepet ada saat pesta lomban atau Syawalan di jepara

Jika kalian masak Ketupat jelang Idul Fitri, maka kami membuatnya itu hari ini. Biasanya membuat Ketupat dan Lepet. Ketupat dari beras dan Lepet dari Ketan yang dimasak berjam-jam. Saya pribadi sebenarnya tidak begitu antusias karena kurang suka Ketupat, Lontong dan juga Ketan. Tapi karena budaya, ya memang harus ada.

Saya Pernah Bisa Membuat Ketupat


"Sini tak ajarin buat ketupat," ujar Kakak

"Aku pernah bisa buat,"

ketupat lepet ada saat pesta lomban atau Syawalan di jepara

Dulu sekali, saya memang pernah bisa membuat Ketupat. Teman saya yang mengajarkan. Tapi karena jarang diamalkan, jadinya saya lupa-lupa ingat. Dan akhirnya hanya Kakak Laki-laki saya yang buat sementara tugas saya mengencangkan ketupat tersebut. Lalu Ibu saya yang mengisi. Ketupatnya sendiri ada beberapa jenis seperti Ketupat Biasa, Ketupat Bawang dan Ketupat Bantal.

ketupat lepet ada saat pesta lomban atau Syawalan di jepara

Selain dimakan, Ketupat dan Lepet saat Syawalan itu dibuat gantungan. Jadi ada tuh ukuran yang kecil untuk digantung di hewan ternak, jika punya. Lalu digantung di sepeda motor dan juga digantung di pintu rumah. Intinya sih semacam doa keselamatan gitu. Ya namanya juga budaya. Jadi kalau kalian ada kesempatan main ke rumah dan nemu Ketupat Lepet yang tergantung di samping pintu masuk sampai menjamur, jangan dikatain jorok ya. Memang setahun sekali baru diganti.

Saat Syawalan biasanya Jepara itu ramai banget sama pengunjung baik dari daerah sendiri maupun luar kota. Saya sebenarnya jarang keluar saat seperti itu kecuali jika Kakak Ipar jualan di pantai. Dan karena tahun ini sedang ada Pandemi Corona, Pemerintah Jepara Tidak Mengadakan Pesta Lomban. Larungan tetap dilaksanakan sederhana, tapi tempat wisata ditutup. Nantinya akan ada operasi di tempat yang berpotensi ada kerumunan termasuk Hutan Karet di Keling.

pesta lomban atau Syawalan di jepara

Doa saya, semoga tidak ada yang bandel meski sesungguhnya agak pesimis. Angka positif Covid-19 di Jepara meningkat padahal sebelum lebaran sudah 0 kasus. Dugaan, Virus Corona sudah ada di Jepara meski kita tidak ke luar kota. Rapid test sendiri sudah dilakukan sejak hari Jumat di 14 titik lokasi di Kabupaten Jepara. Semoga hasil Swapnya segera keluar dan tak ada penambahan lagi.

Mari kita sama-sama berdoa yang terbaik. Semoga Pandemi ini segera berlalu dan kita memulai hidup normal yang baru, amin....

Di daerah kalian sendiri ada Pesta Lomban juga kah? Atau ada kebudayaan lain saat bulan Syawal? Share cerita kalian ya! Sampai jumpa. Happy blogging!

Whould you like to comment?

  1. Sama ini mba, kayaknya timbangan nganan terus inih semenjak di rumah aja 😂 padahal perjuangan biar ngiri tuh butuh waktu dari sesudah lebaran tahun lalu hingga sebelum lebaran tahun ini, giliran nambah beratnya kok cepet bener, yak. 😂🤣

    Sepertinya pesta lomban ini ada di beberapa daerah ya mba? barusan semalem saya liat poster pengumuman tentang tidak mengadakan lomban ato syawalan inih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebaran ketupat yang ada di beberapa daerah Jateng. Kalau Pesta Lomban identiknya Jepara

      Hapus
  2. Selamat hari raya idul fitri juga ya mba. Mohon maaf lahir dan batin. Nah, kalau aku belum pernah mba bikin ketupat baik itu kemasannya atau isinya. Tahunya cuma makan doang hihihi 😂. Tapi kayaknya kalau kita bisa bikin kemasan ketupat, bisa seru nih buat diajarin ke anak-anak juga ya jadi melatih motorik halus dan pola juga ke anak

    BalasHapus
  3. Aku tidak pernah bikin lontong, ketupat dan lepet sendiri. Biasanya kalau libur Lebaran, aku mudik ke rumah mama. Banyak tetangga-tetangga yang memberi ketupat/lontong beserta lauk pauknya.

    BalasHapus
  4. Toosss timbangan bukan ngiri tapi nganan!

    Padahal perasaan (perasaan dek tanti saja) makan minim, ngopi doang malah, eh karena aktifitas berkurang ya gitu deeeh..

    suka banget bacanya budaya lomban ini, sayang yang di bagian gantung gantung ketupat itu loh yang saya kurang setuju, ibarat "jimat" gitu setahun sekali diganti biar rumahnya aman tenteram selamat.

    Budaya daerah memang masih dipengaruhi animisme dinamisme, yaa

    BalasHapus
  5. Aku selama puasa terasa banget turun BB karena celana panjang jadi longgar, sahur cuma makan buah sih. Tapi lebaran tiga hari kok rasanya beratku nambah lagi, hahahaa. Tapi masih longgar sih celana jinsku. Untuk tradisi khas lebaran, di Semarang justru adanya sebelum ramdan. Nggak ada pawai menyambut ramadan seperti sebelumnya, sedih sih karena tradisi sejak jaman dulu, aku masih ingat suka diajakin bapak lihat. Dan menurun ke anak-anakku jaman dulu, ngajakn mereka lihat pawai

    BalasHapus
  6. Dulu suka bantuin ibi masuk-masukin beras ke dalam ketupat, tapi udah beberapa tahun belakangan ini milih yang praktis aja, ketupatnya beli di tetangga, hihihi...

    BalasHapus
  7. Huhu...lebaran tahun ini memang sepi, tanpa perlombaan dan minim silaturahmi. Bagaimana pun semoga Allah terima amal ibadah dan puasa kita selama Ramadhan.

    BalasHapus
  8. wah emang biasanya rame ya? kalo di bogor habis lebaran ya udah aja, paling pada rame2 pergi piknik sekeluarga bahkan sekampung :D

    BalasHapus
  9. Wah meriah ya sebenarnya Pesta Lomban tapi karena pandemi tidak dibuat gede-gedean, kalau kami tidak kenal tradisi syawalan sih jado nggak siapin apa-apa..

    BalasHapus
  10. Wah stay safe ya mbak, aku dulu sempet tau tuh kalo jepara 0 positif. Mudah2an aja gak makin banyak ya

    BalasHapus
  11. Aamiin, entah kapan pandemi ini berakhir, selamat datang (katanya) new normal. Di sini juga enggak ada peringatan lain selain syawalan itu sendiri. Baru tau juga ada pesta Lomban :)

    BalasHapus
  12. Di sini di rumahku kyknya sepi aja, mungkin aku yg gak apdet haha. Lagian suasananya kyk gini jd males jg kalau ada keramaian. Kalau lebaran kemarin suamiku yg bikin ketupat ala2 wkkwk, tdnya mau beli ketupat mini tapi keabisan. Aduh jd pengen makan ketupat ma lontong sayur lodeh mbak :D

    BalasHapus
  13. Aduh, ku nggak berani lirik2 timbangan, makannya nggak pake rem soalnya jalannya nanjak hihihi, jadi gaspoll terus.. .Itu bedanya kupat bawang dan yang lain apa Mba? Menarik ya ada tradisi pesta lomban di Jepara

    BalasHapus
  14. Aku tiap lebaran pasti bantuin ibu bikin lontong sama lepet. Jalo di daerahku nggak ada tradisi Syawalan, paling ramainya itu Hati Raya Kupat mbk.

    BalasHapus
  15. Baru tahu kalau ada budaya lepet digantung sampai setahun lamanya. Kalau digantung buat dikasihkan hewan ternak, aku tahu. Tapi ya tujuannya buat makanan mereka

    BalasHapus
  16. Aku juga nih kayaknya timbangan nganan deh, jadi sering ngemil masakan sendiri sih hehe

    BalasHapus
  17. Ngomongin soal buat ketupat. Sering banget diajarin alamarhum emak. Tapi sering itu juga saya ngak berhasil. Hahaha. Ternyata susah

    BalasHapus
  18. Kayaknya ngga ada deh pesta lomban gitu. Syawalan ya udah masak2 aja. Yang biasanya bisa halal bihalal pun kini jadi tiada. Kangen deh seseruan dengan tetangga mpe malam gitu.

    BalasHapus
  19. Ramadhan dan lebaran tahun ini memang beda. Banyak kebiasaan yang jadi tidak ada. Dari shalat tarawih yang tidak di masjid, ngabuburit, hingga shalat Ied di rumah aja. Apalagi pesta syawalan. Tapi ini memang yang terbaik ya. Supaya rantai penularan Covid19 tidak semakin tinggi. Semoga langkah ini membawa manfaat. Dan pandemi lekas berakhir.

    BalasHapus
  20. Di keluarga mertua ga ada yang bikin ketupat mba bikinnya lontong kalau dulu pas mendiang ibu ada selalu bikin ketupat sedih akutuh sampe pengen makan ketupat beli mulu krn ga bisa bikinnya wkwj

    BalasHapus
  21. Nah jadi keingetan. DI Garut di kampung halaman saya budayanya biasa membuat lepet. Kemarin di Batam saya buat ketupat saja karena sudah biasa, kalau lepet sepertinya harus tanya ibu dulu resepnya biar nggak gagal hehe.

    BalasHapus
  22. belum pernah bikin rangkaian ketupat. sepertinya seru dan mudah ya. tapi enak beli jadi deh. sayangnya keluarga saya lebih suka lontong,jd jarang makan ketupat. padahal isinya sama hanya beda bentuk

    BalasHapus
  23. Lebaranku malah tak ada ketupat, Mbak
    Pagi pagi kami dapat kiriman ayam yang dimakan sama nasi aja
    Setelahnya tidur sampe siang. Siang kami makan Indomie haha

    BalasHapus
  24. Uda lupa, Jiaa...
    "Apa itu timbangan?"

    Hahhaa...
    Serius iih...kalau gak dikontrol sama olahraga, bahaya inih..

    BalasHapus
  25. Pekalongan juga sama Ji. Ga ada megiatan syawalan yang kYa biasanya tapi malah banyak mercon dan balon udara wkwkwmk

    BalasHapus

Tinggalkan jejakmu di sini, Teman