Selasa, 13 Maret 2018

# Kenangan # Sepeda

Sepeda, Kenangan dan Kebesaran Hati

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

Kemarin sore, Sinta keponakan saya cukup berbesar hati saat saya jemput dia sekolah TPQ. Kalau enggak lega hatinya, dia suka ngambek karena bukan Mamahnya yang jemput sekolah. Dan hal itu dibayar dengan jajanin dia makanan karena uang sakunya habis buat beli mainan.

Sampai di rumah, dia langsung lihat sepeda kecilnya. Beberapa waktu ini dia terus minta sepeda roda dua. Sama Mamah dan Bapaknya belum dibelikan karena memang dia masih mengandalkan roda bantu.

Mumpung hatinya gembira, saya bilang mau rekam dia naik sepeda. Biasanya dia nolak, tapi kali ini dia mau. Kamera sudah siap dan dia meluncur. Eh ternyata belum terekam, hahaha. Mungkin saya lupa pencet. Jadi saya bilang mau rekam lagi. Dia sudah di atas dan mau turun. Saya siap merekam. Eh, degubrak! Dia nyungsep! Buru-buru saya angkat dia dan periksa apa ada yang luka. Sikunya lecet dikit, selebihnya oke.


Saya peluk Sinta sampai Mamahnya pulang. Saya juga cerita bahwa jatuh itu tandanya mau bisa naik sepeda. Saat kecil saya juga seperti itu. Saya juga cerita bahwa saya paling lambat saat belajar sepeda. Sepupu dan saudara saya yang lain sudah lancar sementara saya masih takut-takut bahkan pakai roda bantu juga. Well, ini cukup bantu ademin hati karena sepupu saya kecil yang usianya hampir sama dengan Sinta sudah lancar bersepeda roda dua.

Oh iya, sepeda yang dipakai Sinta saat ini, itu juga sepeda yang saya pakai dulu. Usianya sudah 20 tahun lebih. Dulunya sepeda itu milik Om Andri yang usianya beda 2 tahun dengan saya. Ketika dia sudah bisa pakai roda dua, saya kemudian pinjam sepeda itu. Solikin adik saya juga belajar pakai sepeda itu. Lalu ada Dika yang sekarang berusia 7 tahun. Dia bahkan belajar sepeda di usia 2 tahun pakai sepeda kenangan. Lalu Felly, entah dia sudah bisa atau belum karena sama ortu Felly yang adalah Kakak dari Om Andri, sepeda itu dijual ke rosokan. Lalu sama Bapak dibeli, diganti ban hidup dan dicat adik. Jadilah sepeda itu dipakai Sinta. Sungguh ya sepeda itu membawa banyak kenangan di masa kecil kami.

Kenapa sih tidak beli sepeda baru sendiri?

Kalau bisa pinjam, kenapa beli? #Hemat. Sepeda kecil itu buat belajar. Kalau harus beli, sepertinya sayang uangnya apalagi ada yang bisa dipinjami. Mending dibelikan sepeda yang lebih besar agar bisa dibawa ke sekolah.

Saat sekolah dasar, apa saya punya sepeda?

Iya, saya punya. Bapak beli seken. Sepeda itu enggak terlalu besar. Ketika saya agak besar, sepeda itu tidak saya pakai lagi. Lalu kelas 6, Bapak beli sepeda seken lagi. Sepeda itu bisa dipakai dengan baik tapi catnya sudah hilang dan kelihatan buluk.

Pada suatu hari, saya dan teman-teman sekelas sepakat buat belajar kelompok. Kami giliran ke rumah si A, si B dan si C. Semua memakai sepeda dan saya juga. Tapi ya yang saya punya hanya sepeda buluk itu.

"Ini sepeda siapa jelek banget?!" tanya seorang teman.
"Sepedaku. Enggak papa, yang penting masih bisa dipakai," begitu jawab saya.

Saya hanya membesarkan hati sendiri. Saya ingin minta sepeda baru, yang betulan baru. Tapi memang tidak bisa karena anak Bapak banyak dan sekolah semua. Biaya 5 orang anak dari SD sampai SMA jelas tidak sedikit. Jadi semua itu tersimpan dalam hati saja.

Saat ini saya ada sepeda mini. Bapak beli seken juga tapi kondisi amat baik, catnya masih cukup bagus. Dulu sih saya pakai saat kerja di konter. Karena sekarang enggak di sana lagi, jadi ya sepeda itu banyak nganggurnya. Kadang saya pakai ke pasar atau sepedaan santai sama Sinta.

Sepeda itu, segala kenangan dan kebesaran hati telah kami lewati. Saya tidak tahu sampai kapan sepeda itu akan ada. Mungkin sampai saya punya anak kemudian memakainya, atau bahkan cucu saya. Entahlah....


Kalau kalian punya kenangan apa tentang sepeda? Apa sepedanya masih ada juga? Share yuk!

Sampai jumpa. Happy blogging!

Update:
Sinta sekarang punya sepeda baru. Belinya waktu masuk SD kemarin. Tapi favorit tetap sepeda buluk karena pakai yang baru kakinya belum sampai. Tanggal 10 Oktober kemarin, sepeda buluknya dibawa ke Pati. Buat ponakan saya si Azzam.

43 komentar:

  1. Sepeda kecilku sudah tak ada. Dulu kami satu sepeda untuk dua orang, aku dan sepupuku. Lalu bertahap kami sudah mulai bisa dengan sepeda agak besar, jadilah sepeda kecil kami hibahkan ke adik sepupu di bawah dan sekarang sudah tak tahu lagi di mana keberadaannya.

    BalasHapus
  2. Saya punya pengalaman dengan sepeda, di waktu masih sd, jaman BMX belum terlalu merajalela, aku sudah punya dan.buat latihan ke sana kemari, sempat pula diledek gak bisa naik Sepeda sampai gede, tapi pernah sekali latihan sepeda akunya nyungsep ke semak semak ^^

    BalasHapus
  3. Itu sepeda sepedanya mbak dulu? Mantab itu mah, yang aku sewaktu SD dulu ga tahu kemana haha..hilang ditelan zaman, sepertinya rusak :D

    BalasHapus
  4. Hmm,,, eratnya hubungan antar keluarga. Sepeda kesayangan yang berjasa mempererat hubungan antar keluarga. Kalo di saya inget nya saat pertama kali dibeli sepeda, magrib waktu itu ketika sepeda sampe dirumah, seketika itu juga saya bawa sepeda tersebut berkeliling kampung (padahal kampung lampu minim), luarrrr biasa gembira. jantung deg-degan. hahaha

    BalasHapus
  5. Kalo ingat kenangan ini, cara belajar sepeda ku jauh sangat berbeda dengan Kids Jaman Now. Dulu saya belajarnya dgn menggunakan sepeda Phonix punya ayah tanpa roda bantu. Jatuh 1, 2 dan 3 sudah terbiasa. Bahkan pernah jatuh ke parit pinggil jalan saat belajar lepasin stang. Hahahaha.
    Tapi Kids Jaman now, belajar sepedanya mudah. Pake roda bantu dan sepeda sesuai usianya. Cuma harus ku akui, roda bantu dan sepeda sesuai usianya sangat mempermudah. Usia 5 tahun saja sudah bisa bersepeda. Kalo dulu palingan 6-7 tahun dulu.
    Hehehe.

    BalasHapus
  6. Waah, kalau sepedahku udah lenyap entah kemana, tapi aku punya kenangan manis dengan sepeda.. Aku sangat suka membonceng adik-adikku dengan sepeda, untuk menemuai bapak kami yang saat itu berjualan semangka. Dan, aku juga hampir ketabrak angkot gara-gara sepeda itu..

    BalasHapus
  7. Saya sampai sekarang tetap naik sepeda, karena nggak bisa naik motor hehee

    dulu pas kecil kemana-mana sering dibonceng mbak naik sepeda. Kakiku sering masuk ke roda dan luka. Dan itu berulang kali sampai aku nangis kejer. Untuk menghindari kakiku masuk lagi, jadinya ibu nali kakiku di bawah sadel sepeda biar kakiku nggak jelalatan ke roda wkwkw

    BalasHapus
  8. Salut mbaaa.. Aku juga sedang mengajari anakku hidup sederhana, secukupnya. Mudah2an bisa seperti ini juga

    BalasHapus
  9. Wah lama banget masih ada hihi. Kalo di keluargaku kalau mau beli baru ya yang lama dijual biar ada tambahan, jadi gapunya sepeda kenangan deh hihi. Jadi inget kalo SD SMP mainannya sepeda

    BalasHapus
  10. kenangan tentang sepeda, ya baru beberapa bulan lalu.

    Beliin sepeda untuk anak, (2,5 tahun) dan gak sampe sebulan udah hampir rusak karena seneng banget ditubruk-tubrukin.

    Bener, kalau untuk anak kecil, mending beli yang seken aja atau pinjem, ketimbang baru tapi bentar doank kepakenya.

    BalasHapus
  11. Luar biasa sepedanya sampai 3 generasi ya haha
    Kalo dulu aku main sepeda sendal sampe aus sebelah (gara-gara ngeremnya pake sendal bukan pake remnya) :))

    BalasHapus
  12. Aku masih maen sepeda lho sampe sekarang. Selain buat jarak dekat, sepeda juga bikin sehat kan ya. Sekaian olahraga hehehe, Jadi kangen naek sepeda hari minggu

    BalasHapus
  13. Saya ga pernah punya sepeda...dulu belajar naik sepeda dgn punya sepupu.

    Alhamdulillah.. Lecet lecet tp bisa.

    Sekarang anak sehak usia 1-6 thn dah punya 3 sepeda. Sisa 1 skrg yg msh dipake.. dihibahkan ke anak tetangga

    BalasHapus
  14. Waaaa, dari satu sepeda aja banyak banget yaaa kenangannya, mana tu sepeda umurnya 20 tahun lagi, awet bangeeett.

    Dan yang paling penting ada banyak cerita menyenangkan ya dari sepeda itu. Hihi.

    BalasHapus
  15. Aku juga punya barang tiga generasi, dan masih kupakai sampai sekarang. Baca artikel ini jadi ingat kalau barang tersebut mau kupakaikan pada anakku hihihi.
    Btw, aku dulu malah lebih hemat lagi, belajar sepeda pakai sepedanya sepupuku. Jadi bapak gak usah beliin. Dan setelah kuingat-ingat, sepeda pertamaku adalah sepeda yang dibelikan sama suamiku. Udah nikah baru punya sepeda wkwkwkwk

    BalasHapus
  16. sepedanya awet juga ya udah 20 tahunan, jadi umur JIah berapa ya skr? hehehe kok jadi kaya pelajaran matematika.
    Bener banget jaman aku kecil juga serng dikasih tau giti,kalua sudah jatuh dari sepeda tandanya mau bisa

    BalasHapus
  17. Wah..awet yah sepedanya..bisa turun temurun.. berarti itu benda bersejarah itu kelg mu..

    BalasHapus
  18. Aku dulu bukan cuma jatuh, tapi nabrak orang lagi duduk2 segala. Ga tau kenapa susah banget belajar sepeda waktu kecil, hahahaa

    BalasHapus
  19. Jadi keingetan sepeda anakku yang geletak gak ada yang pake, dan dianya masih belum bisa juga pake sepeda XD

    BalasHapus
  20. Ingat sepeda jadi ingat ponakan ku yang lama belajar naik sepedanya, kadang kasihan lihat temannya sudah pada bisa. Tapi meski begitu sekarang akhirnya udah bisa dong dan dia senang banget...nggak sia-sia terus belajar dan nggak patah semangat :)

    BalasHapus
  21. saya nggak punya sepede kecil seumur hidup. Sayang banhet yah aku. Tapi kalau liat ponakaku pakai sepeda kecil suka ketawa-ketawa geli

    BalasHapus
  22. Saya dulu nggak dibolehin naik sepeda karena takut lecet dan nggak dibeliin juga. Masih sebel kalo inget sekarang. :( Bapak saya pelit wkwk. Padahal kan anak-anak main sepeda itu nggak ada negatifnya. Malah positif semua isinya kalo dilihat dr berbagai sisi.

    BalasHapus
  23. Aiiih, Jiah anak bapak yang baik, huwayu, hemat, gak cerewet dan gak banyaak minta ini itu, hehehe... Seneng banget baca postingan Jiah yang ini, (yang lain juga seneng), tapi yang ini khusus koq ya, gimana gitu enak banget bacanya, polos, jujur dan terkesan Jiah anak yang baik, beneran baik sama ponakan dan sayang bapak, pengertian liat sikon keluarga banyak anak, keinginan disimpan dalam hati, hehe...love you Jiah.

    BalasHapus
  24. Baca ini aku jadi inget, punya tas yang udah dari jaman neneku muda dia seneng banget pake, dikasi sama orang Belanda yang ngefans sama dia dulu hehe sampe sekarang masih awet walaupun agak buluk dan masih jadi tas favoritku

    BalasHapus
  25. Aku nggak ada kenangan sepeda khusus sih mba. Bahkan kayaknya nggak punya sepeda saat masih kecil. Hehhe. Tapi ada sepeda di rumah mertuaku yang dari dulu slalu ada dan digunakan dari cucu ke cucu lainnya :)

    BalasHapus
  26. Sepedaku dulu juga sepeda warisan mbak..dari kakak2ku. Jadi ya pasrah terima aja yg penting bisa main sepeda sama temen2..

    BalasHapus
  27. Sepedanya awet banget sampai 20 tahun, sepeda zaman sekarang cepat rusak, sepeda anakku baru setahun udah rusak, dan sekrang nganggur karena belum dibeneri, hikss..kasian dia pengen sepedaan

    BalasHapus
  28. Suka terharu gak sih mbak, kalau barang yg dulu kita pakex masih ada sampe sekarang. Apalagi klo bisa turun temurun gitu y

    BalasHapus
  29. Sudah 20 tahun usia sepedanya!!! Berarti bisa jadi sepeda antik Jiah jika terus bertahan 5 tahun lagi

    BalasHapus
  30. Wah benar-benar sepedanya penuh cerita ya.

    Zaman aku dulu kecil sepeda kami juga sepeda warisan, HAHAHA
    Jadi dari 4 anak mamak semua memakai sepeda yang sama.

    Cuma dulu sepeda kami ga punya roda bantu.
    Walhasil kami sering banget jatuh bangun, luka lecet di lutut.
    Herannya tak pernah jera malah semakin nafsu biar cepat bisa.

    Indahnya masa kecil zaman aku dulu. Belum ada gadget soalnya, jadi kami sangat sering berinteraksi.


    BalasHapus
  31. Kring-kring gowes, sepeda dulu batanganya lebih kekar dari sepeda sekarang mudah karatan dan keropos

    BalasHapus
  32. Selamat yaaa Shinta, akhirnya punya sepeda sendiri. Pasti seneng deh

    BalasHapus
  33. Ya Allah bacanya kok aku sedih ya, Jiah. :( Aku termasuk yang segan kalau minjam sepeda orang. Papaku bilang, kalau nggak mampu, jangan suka pinjam. Berat minjem punya orang. Kalau rusak harus ganti, padahal beli sendiri aja nggak mampu. Tapi dulu aku punya sepeda roda empat yang akhirnya bisa dipakai roda dua untuk aku belajar. Aku masih ingat warnanya, hijau. Bukan warna favorit-ku. Tapi aku seneng punya sepeda sendiri. Pas udah bisa pakai roda dua, aku malah suka pakai sepeda Papaku yg besar ke mana-mana. :)

    BalasHapus
  34. Hahaha. sepedaku dulu warna merah dan bermerk SUBARU. Aku masih ingat betul pas kalaunaik sepeda pulang sekolah pakai kaos kutang kayak Shinta gitu. Hihi.

    BalasHapus
  35. Jadi inget masa kecil, saat pengin banget bisa naik sepeda, pinjam punya teman di kampung dan pede banget langsung genjot. Nyusruk di semak2 heheeee... untunglah, enggak sakit. Masih nekat, diulangi lagi dan nyusruk lagi. Jaman bocah sih kayak gitu enggak dirasain ya, betapa jatuh bangun buat bisa naik sepeda tanpa roda bantu.

    BalasHapus
  36. Aku dulu juga pake sepeda lungsuran, Mbak.. Sepeda mini warna putih, aku pake sampe kelas 6 SD.

    Trus SMP-SMA, aku pake sepeda federal yang dulunya dipakai sama Mbak Ita (Ika Puspita).

    Aku belum pernah ngerasain sepeda baru yang betulan baru..hehehe..

    BalasHapus
  37. Dulu aku juga punya sepeda tapi dari warisan! Hehhehe. Jatuh sering banget lecet. Aaopowqjj11

    BalasHapus
  38. Jadi ingat kenangan waktu kecil 😆

    BalasHapus
  39. kalo saya, punya kenangan buruk sama sepeda. Waktu kecil beberapa kali ditindis sepeda juga pernah jatuh waktu dibonceng naik sepeda, walhasil sampe udah sedewasa ini saya gak pintar naik sepeda karena trauma di masa lalu :(

    BalasHapus
  40. Aku juga lagi ngajari anak2 untuk hidup sederhana

    BalasHapus
  41. Keren banget ini inspiratif ceritanya. Kesederhanaan itu ngga ternilai.

    Anakku juga pakai sepeda dari umur 5 taun, 4 taun baru ganti, itu juga hasil uang tabungannya hehehe.

    BalasHapus
  42. Saya dibelikan speda roda 2 saat sakit tipes haha mungkin krn saya sakitnya lumayan ya, pengen sepeda trus dibelikan krn ortu kasian

    BalasHapus
  43. sebetulnya nilai-nilai kesederhanaan semacam ini yang harus ditanamkan sejak kecil ke anak-anak kita karena seiring zaman mereka semakin tergerus dengan hedonisme. contohnya aja adik ipar saya masih SMP sudah pake laptop asus ROG seharga belasan juta, rasanya saya pingin ngasih tau mertua supaya gak nurutin semua keinginannya biar gak terlalu menuntut terus.. tapi apalah daya menantu ini, walaupun saya sebetulnya kasian sama mertua tapi mau ngasi tau malah ga enak hehe. Semoga besok saya juga bisa mendidik Qonita dengan nilai-nilai kesederhanaan hehe

    BalasHapus