Selasa, 13 Maret 2018

# Kenangan # Sepeda

Sepeda, Kenangan dan Kebesaran Hati

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

Kemarin sore, Sinta keponakan saya cukup berbesar hati saat saya jemput dia sekolah TPQ. Kalau enggak lega hatinya, dia suka ngambek karena bukan Mamahnya yang jemput sekolah. Dan hal itu dibayar dengan jajanin dia makanan karena uang sakunya habis buat beli mainan.

Sampai di rumah, dia langsung lihat sepeda kecilnya. Beberapa waktu ini dia terus minta sepeda roda dua. Sama Mamah dan Bapaknya belum dibelikan karena memang dia masih mengandalkan roda bantu.

Mumpung hatinya gembira, saya bilang mau rekam dia naik sepeda. Biasanya dia nolak, tapi kali ini dia mau. Kamera sudah siap dan dia meluncur. Eh ternyata belum terekam, hahaha. Mungkin saya lupa pencet. Jadi saya bilang mau rekam lagi. Dia sudah di atas dan mau turun. Saya siap merekam. Eh, degubrak! Dia nyungsep! Buru-buru saya angkat dia dan periksa apa ada yang luka. Sikunya lecet dikit, selebihnya oke.


Saya peluk Sinta sampai Mamahnya pulang. Saya juga cerita bahwa jatuh itu tandanya mau bisa naik sepeda. Saat kecil saya juga seperti itu. Saya juga cerita bahwa saya paling lambat saat belajar sepeda. Sepupu dan saudara saya yang lain sudah lancar sementara saya masih takut-takut bahkan pakai roda bantu juga. Well, ini cukup bantu ademin hati karena sepupu saya kecil yang usianya hampir sama dengan Sinta sudah lancar bersepeda roda dua.

Oh iya, sepeda yang dipakai Sinta saat ini, itu juga sepeda yang saya pakai dulu. Usianya sudah 20 tahun lebih. Dulunya sepeda itu milik Om Andri yang usianya beda 2 tahun dengan saya. Ketika dia sudah bisa pakai roda dua, saya kemudian pinjam sepeda itu. Solikin adik saya juga belajar pakai sepeda itu. Lalu ada Dika yang sekarang berusia 7 tahun. Dia bahkan belajar sepeda di usia 2 tahun pakai sepeda kenangan. Lalu Felly, entah dia sudah bisa atau belum karena sama ortu Felly yang adalah Kakak dari Om Andri, sepeda itu dijual ke rosokan. Lalu sama Bapak dibeli, diganti ban hidup dan dicat adik. Jadilah sepeda itu dipakai Sinta. Sungguh ya sepeda itu membawa banyak kenangan di masa kecil kami.

Kenapa sih tidak beli sepeda baru sendiri?

Kalau bisa pinjam, kenapa beli? #Hemat. Sepeda kecil itu buat belajar. Kalau harus beli, sepertinya sayang uangnya apalagi ada yang bisa dipinjami. Mending dibelikan sepeda yang lebih besar agar bisa dibawa ke sekolah.

Saat sekolah dasar, apa saya punya sepeda?

Iya, saya punya. Bapak beli seken. Sepeda itu enggak terlalu besar. Ketika saya agak besar, sepeda itu tidak saya pakai lagi. Lalu kelas 6, Bapak beli sepeda seken lagi. Sepeda itu bisa dipakai dengan baik tapi catnya sudah hilang dan kelihatan buluk.

Pada suatu hari, saya dan teman-teman sekelas sepakat buat belajar kelompok. Kami giliran ke rumah si A, si B dan si C. Semua memakai sepeda dan saya juga. Tapi ya yang saya punya hanya sepeda buluk itu.

"Ini sepeda siapa jelek banget?!" tanya seorang teman.
"Sepedaku. Enggak papa, yang penting masih bisa dipakai," begitu jawab saya.

Saya hanya membesarkan hati sendiri. Saya ingin minta sepeda baru, yang betulan baru. Tapi memang tidak bisa karena anak Bapak banyak dan sekolah semua. Biaya 5 orang anak dari SD sampai SMA jelas tidak sedikit. Jadi semua itu tersimpan dalam hati saja.

Saat ini saya ada sepeda mini. Bapak beli seken juga tapi kondisi amat baik, catnya masih cukup bagus. Dulu sih saya pakai saat kerja di konter. Karena sekarang enggak di sana lagi, jadi ya sepeda itu banyak nganggurnya. Kadang saya pakai ke pasar atau sepedaan santai sama Sinta.

Sepeda itu, segala kenangan dan kebesaran hati telah kami lewati. Saya tidak tahu sampai kapan sepeda itu akan ada. Mungkin sampai saya punya anak kemudian memakainya, atau bahkan cucu saya. Entahlah....


Kalau kalian punya kenangan apa tentang sepeda? Apa sepedanya masih ada juga? Share yuk!

Sampai jumpa. Happy blogging!

14 komentar:

  1. Sepeda kecilku sudah tak ada. Dulu kami satu sepeda untuk dua orang, aku dan sepupuku. Lalu bertahap kami sudah mulai bisa dengan sepeda agak besar, jadilah sepeda kecil kami hibahkan ke adik sepupu di bawah dan sekarang sudah tak tahu lagi di mana keberadaannya.

    BalasHapus
  2. Saya punya pengalaman dengan sepeda, di waktu masih sd, jaman BMX belum terlalu merajalela, aku sudah punya dan.buat latihan ke sana kemari, sempat pula diledek gak bisa naik Sepeda sampai gede, tapi pernah sekali latihan sepeda akunya nyungsep ke semak semak ^^

    BalasHapus
  3. Itu sepeda sepedanya mbak dulu? Mantab itu mah, yang aku sewaktu SD dulu ga tahu kemana haha..hilang ditelan zaman, sepertinya rusak :D

    BalasHapus
  4. Hmm,,, eratnya hubungan antar keluarga. Sepeda kesayangan yang berjasa mempererat hubungan antar keluarga. Kalo di saya inget nya saat pertama kali dibeli sepeda, magrib waktu itu ketika sepeda sampe dirumah, seketika itu juga saya bawa sepeda tersebut berkeliling kampung (padahal kampung lampu minim), luarrrr biasa gembira. jantung deg-degan. hahaha

    BalasHapus
  5. Kalo ingat kenangan ini, cara belajar sepeda ku jauh sangat berbeda dengan Kids Jaman Now. Dulu saya belajarnya dgn menggunakan sepeda Phonix punya ayah tanpa roda bantu. Jatuh 1, 2 dan 3 sudah terbiasa. Bahkan pernah jatuh ke parit pinggil jalan saat belajar lepasin stang. Hahahaha.
    Tapi Kids Jaman now, belajar sepedanya mudah. Pake roda bantu dan sepeda sesuai usianya. Cuma harus ku akui, roda bantu dan sepeda sesuai usianya sangat mempermudah. Usia 5 tahun saja sudah bisa bersepeda. Kalo dulu palingan 6-7 tahun dulu.
    Hehehe.

    BalasHapus
  6. Waah, kalau sepedahku udah lenyap entah kemana, tapi aku punya kenangan manis dengan sepeda.. Aku sangat suka membonceng adik-adikku dengan sepeda, untuk menemuai bapak kami yang saat itu berjualan semangka. Dan, aku juga hampir ketabrak angkot gara-gara sepeda itu..

    BalasHapus
  7. Saya sampai sekarang tetap naik sepeda, karena nggak bisa naik motor hehee

    dulu pas kecil kemana-mana sering dibonceng mbak naik sepeda. Kakiku sering masuk ke roda dan luka. Dan itu berulang kali sampai aku nangis kejer. Untuk menghindari kakiku masuk lagi, jadinya ibu nali kakiku di bawah sadel sepeda biar kakiku nggak jelalatan ke roda wkwkw

    BalasHapus
  8. Salut mbaaa.. Aku juga sedang mengajari anakku hidup sederhana, secukupnya. Mudah2an bisa seperti ini juga

    BalasHapus
  9. Wah lama banget masih ada hihi. Kalo di keluargaku kalau mau beli baru ya yang lama dijual biar ada tambahan, jadi gapunya sepeda kenangan deh hihi. Jadi inget kalo SD SMP mainannya sepeda

    BalasHapus
  10. kenangan tentang sepeda, ya baru beberapa bulan lalu.

    Beliin sepeda untuk anak, (2,5 tahun) dan gak sampe sebulan udah hampir rusak karena seneng banget ditubruk-tubrukin.

    Bener, kalau untuk anak kecil, mending beli yang seken aja atau pinjem, ketimbang baru tapi bentar doank kepakenya.

    BalasHapus
  11. Luar biasa sepedanya sampai 3 generasi ya haha
    Kalo dulu aku main sepeda sendal sampe aus sebelah (gara-gara ngeremnya pake sendal bukan pake remnya) :))

    BalasHapus
  12. Aku masih maen sepeda lho sampe sekarang. Selain buat jarak dekat, sepeda juga bikin sehat kan ya. Sekaian olahraga hehehe, Jadi kangen naek sepeda hari minggu

    BalasHapus
  13. Saya ga pernah punya sepeda...dulu belajar naik sepeda dgn punya sepupu.

    Alhamdulillah.. Lecet lecet tp bisa.

    Sekarang anak sehak usia 1-6 thn dah punya 3 sepeda. Sisa 1 skrg yg msh dipake.. dihibahkan ke anak tetangga

    BalasHapus
  14. Waaaa, dari satu sepeda aja banyak banget yaaa kenangannya, mana tu sepeda umurnya 20 tahun lagi, awet bangeeett.

    Dan yang paling penting ada banyak cerita menyenangkan ya dari sepeda itu. Hihi.

    BalasHapus