Sabtu, 17 Maret 2018

# Motor # Pinjaman Uang

Motor dan Segala Keperluannya

Bismillaahirrahmaanirrahiim.... 

Yang berat itu bukan rindu, tapi punya motor dan perpanjangan STNKnya bersamaan! Haruskah saya melakukan pinjaman?

Pixabay
Jepara bagi sebagian orang itu kota kecil, seupil yang ada di pinggiran laut. Sudah gitu orangnya punya gengsi yang gedhe. Itu biasanya terlihat dari motornya. Minimal satu rumah itu ada satu buah sepeda motor. 

Apa saya termasuk bagian dari mereka? 

Mungkin iya #Eh #EnggakBangga. Mungkin bukan soal gengsi, tapi karena kebutuhan. Kalau dulu serumah pakai satu telepon, sekarang tiap kepala punya satu smartphone. Begitu juga dengan motor. 

Apa sih alasannya? 

Kebutuhan yang berbeda. Anggota keluarga saya kan banyak. Yang wajib pakai motor itu 3. Adek saya buat kerja, Bapak buat ngerumput atau ke sawah, dan saya buat antar jemput bocah sekolah. Jurusan serta jam kami juga beda. Jadi sangat tidak efisien jika hanya punya satu motor. 

Kenapa tidak pakai angkuta umum saja? 

Bukan rahasia umum jika tarif angkot atau angkudes untuk dewasa itu sekitar 3-5 ribu rupiah sekali jalan. Ini jarak normal. Kalau nyater ya jelas ada tambahan apalagi yang rumahnya masuk gang dan lagi bawa banyak barang. Belum lagi angkotnya itu nunggu penuh baru jalan, kadang ngetem juga. Pernah jadi penghuni angkot itu asli kurang nyaman. Bukan karena gaya, tapi ya soal waktunya itu yang enggak bisa ditebak. 

Bagaimana dengan bus? 

Bus mungkin lebih cepat tapi ya kadang supir itu nyetirnya wow, mana kernetnya suka narik-narik. Rutenya tidak masuk gang rumah saya. Tetep deh ada bagian ngakot juga. 

Alat transportasi umum lain enggak ada? 

Pesawat atau kereta? Tidak ada. Ojek pangkalan atau online sekarang ada. Tarifnya sekali jalan mungkin 15 ribu ke atas. Becak atau dokar, em... mau bayar berapa kalau pakai becak? Pasti mahal wong becaknya mangkal di daerah kota sementara jarak ke rumah lumayan jauh. Taksi? Lha kok kaya banget pakai naksi. Kalau pesan buat jemput tanpa argo, sekali jalan itu 50 ribu. Pulang pergi 100 ribu jadinya. Belum lagi kalau pergi di malam hari di mana angkuta atau bus tidak beroperasi. 

Inti dari itu semua apa? 

Ya mahal tentunya. Uang segitu kalau buat beli bensin ya tangkinya penuh dan bisa dipakai buat beberapa hari. Kalau dihitung dari segi waktu dan pengeluaran jelas motor adalah solusi terbaik. 

Tapi banyak kecelakaan motor, apa betul aman?

Motor saya habis jatuh, bengkong

Soal aman atau tidak, jelas semua kendaraan ada risiko jalannya. Tapi tetap kita harus mengupayakan keselamatan buat diri sendiri dan orang lain. Kita bisa melakukan beberapa hal seperti: 

  • Cek kondisi kendaraan mulai dari ban, rem, atau gas bahkan spion. Cek oli, aki, rantai atau karet dan servis perlu banget.
  • Ceki badan dan pikiran. Layak enggak sih kalau kita bawa motor? Misal kita punya penyakit jantung, ini baiknya apa pendamping. Atau step dan tiba-tiba kumat. Pastikan kondisi badan bagus, usia sudah memenuhi yaitu minimal 17 tahun dan kita memang bisa mengendarai.
  • Cek surat-surat kita. STNK masih berlaku tidak. Lalu SIM juga perlu dan saya kemarin baru ngurus itu, hahaha.
  • Pahami rambu lalu lintas dan jalanan.
  • Bawa helm dan jaga keselamatan selama perjalanan.

Itu sih yang harus kita ketahui saat memakai motor. Tadi kan saya juga bahas surat-suratnya dan tahun ini jadi tahun yang mengeluarkan banyak biaya buat motor. 

Dimulai dari servis, ganti oli, ganti aki dan beli gagang rem gara-gara habis disenggol orang dan enggak mau tanggung jawab juga. Jadi biaya ambil kantong sendiri. 

Buat SIM. Soal ini nanti saya cerita di postingan lain.

Balik nama BPKB. Karena kemarin beli seken, semua masih atas nama pemilik lama. Jika tiap tahun perpanjang STNK, masa iya musti pinjam KTP pemilik lama? Bagaimana kalau rumahnya jauh dan kita di beda kota? Kemungkinan buruknya, dia enggak mau minjami KTP karena hawatir kita menyalahgunakan? Asli ini PR banget! 

Dan tahun ini juga STNK motor lain habis di bulan yang sama dan ada yang ganti plat nomor juga. Bisa dihitung kan berapa yang harus saya bayarkan? 

Kalau masih beberapa bulan sih kita bisa nabung dulu. Semoga kerjaannya lancar jaya sampai cukup buat bayar pajak kendaraan kita. Semoga juga tidak ada kenaikan.

Bagaimana kalau kepepet? 

Solusinya ya cari pinjaman. Habisnya beberapa bulan lagi udah mau puasa kan. Jadi ya kebutuhan buat lebaran, mudik dan ngurus motor itu jadi numpuk. Bisa bayar dulu dengan pinjaman online di Tunaiku sambil nunggu THR dan gaji cair.


Tunaiku itu pinjaman online hanya dengan modal KTP dan tanpa jaminan apa pun. Aman? Iya, soalnya terdaftar dan diawasi oleh OJK. 

Bagaimana sih cara mengajukan pinjaman online di tunaiku? 

Sebelum ngajuin, lihat dulu syarat dan ketentuannya yang cukup mudah:

  • Usia 21-55 tahun
  • Warga Negara Indonesia (WNI)
  • Punya Rekening Bank
  • Punya pekerjaan atau penghasilan
  • Tinggal atau bekerja di area layanan yaitu Jabodetabek, Sidoarjo, Surabaya dan Gresik 

Cara ngajuinnya:

  • Daftar secara online. Enggak sampai 10 menit. Bisa lewat website atau aplikasi Tunaiku. Kamu bisa pilih berapa jumlah yang mau dipinjam dan berapa lama periodenya. Pinjaman minimal 2 juta sampai 20 juta dengan waktu 6-20 bulan
  • Tunggu persetujuan kurang dari 24 jam
  • Jika oke, 3 hari sudah langsung cair 

Hari gini tidak perlu bingung lagi soal pinjamanan uang. Selama kita ada pekerjaan, hal itu bukan untuk dihawatirkan karena bisa melakukan pinjaman online di Tunaiku. Ngurusin pajak motor beres, saat gajian tinggal mikir cicilan pinjaman.

Nah kalau kalian sendiri suka pakai motor atau kendaraan umum? Sudah mikir Motor dan Segala Keperluannya juga? Menurut kalian lebih hemat mana? Share yuk! 

Sampai jumpa. Happy blogging!

21 komentar:

  1. Oh jadi untuk memastikan aman atau engga nya itu di cek dari statusnya di OJk ya.. Mudah ya.. Kalau sebelum. Ada OJK dulu, galau juga ya

    BalasHapus
  2. Pinjaman online enak ya, solusi kalau udah ga ada teman atau saudara yg bisa dipinjami. :)

    Resiko punya rumah di pelosok memang lebih efisien pakai kendaraan sendiri ya. Tapi ya berat di pajeknya, apalagi kalau berturut2. Untungnya sudah balik nama semua ��

    BalasHapus
  3. Iya tih mbak, mau bayar pajak kalau beli kendaraan second ribet. Mesti ada ftcpy KTP pemilik lama alias yg tertera di STNK, ribet. Mesti balik nama

    BalasHapus
  4. Aku udah lama banget gak pake jasa bus atau angkot. Paling sering ya pake sepeda motor. Emang hemat waktu dan biaya sih ya.
    Soal pinjaman, selama ini paling sering minjem saudara aja sih :D

    BalasHapus
  5. Ah saya pun memilih motor sebagai kendaraan ke mana-mana karena praktis, bebas macet, dan tentunya lebih hemat jika dibandingkan dengan naik angkutan umum

    BalasHapus
  6. kalau aku punya motor tiap bulan melukan perawatan dan paling tidak seminggu sekali melakukan pengecekan tekanan angin ban. rantai dan rem. periksa juga tranmisi mana thau dah gak enak pakai.

    berdasarkan pengalaman. sih itu

    BalasHapus
  7. Sejauh ini aku masih mengandalkan taksi online sih mbak. Gak tau bawa kendaraan dan gak dapat izin suami hehehe...
    Wah asik ya ada pinjaman online semacam itu. Bisa membantu banget kalau tiba-tiba ada kebutuhan mendadak tapi malu pinjamnya di kenalan 😬

    BalasHapus
  8. Jika ada di tempat yang akses transportasi umumnya bagus, saya memilih angkutan umum. Namun, ada daerah tertentu yang memang hanya bisa dijangkau kendaraan pribadi.

    Saya pernah tiga minggu tinggal di kota kecil yang minim angkutan umum, mau tak mau pakai motor.

    BalasHapus
  9. Sekarang pinjam meminjam uang dipermudah, ya

    BalasHapus
  10. Duh Ji, di sini aja aku pengen punya motor sendiri buat anger jemput bocah sekolah, les dan kegiatan lainnya.

    Mau beli belum ada uangnya. Apa pinjem aja ya?

    BalasHapus
  11. Keluargaku pernah mengalami masa tiga motor dan satu mobil STNKnya abis habis barengan, beruntun hehe.
    Skrng krn saya dan adik tinggal di luar kota, dua motor lain dilepas. Jd cuma ada satu motor di rumah :D
    Skrng pinjam uang makin mudah ya, tapi moga2 kita senantiasa cukup rezekinya aamiin :D

    BalasHapus
  12. Ini sama banget kayak aku case nya, drumah jadi hrus ada 2 motor krna keperluan org rumah udah beda2.

    Oh ini pinjaman online tunaiku hanya di wilayah tertentu aja ya.

    BalasHapus
  13. Wah iya sih lebih baik pinjem.dulu karena masuknya urgent, dan pinjama online kaya gitu ngebantu banget ya, nggak khawatir juga karena diawasi OJK

    BalasHapus
  14. Wahh pinjaman online yh seru.
    Bisa direkomendasikan ke tman yg suka ngutang ke kita hehehe

    BalasHapus
  15. Mantab juga nkh bisa pinjam uang tunai tapi, hati hati bjsa khilaf nih karena minjem minjem dan minjem teruz klo lagi ga ada duit mba haha.

    BalasHapus
  16. Cek kendaraan sebelum berpergian emang penting banget ya mbak. Saya pernah ga ngecek eh ternyata ban kempes di jalan huhuhu jadinya harus cari tambal ban deh buat ganti ban dalemnya.

    BalasHapus
  17. sama mba dulu di rumah orang tua jg sampe ada 4 motor loh, kalo sekarang karena udah nikah malah motorku jarang dipake dan udah ada kendaraan lain jg.. mau di jual kok ya sayang banyak kenangannya wkwkwk

    BalasHapus
  18. Saya banget nih...motor dan mobil barengan bayar pajaknya..eh itu deketan dgn lebaran.
    Alhamdulillah ada kemudahan sih.
    Tp klu kepepet boleh jg nih pake tunaiku

    BalasHapus
  19. Kalau butuh hal2 mendesak memang app pinjaman bs diandalkan. Tp jggn sekali2 telat bayar.. sakitt ngliat bunganya hehe

    BalasHapus
  20. Tunaiku gampang banget ya ajuin pinjamannya? Mantep bener yak..

    BalasHapus
  21. Wah sekarang banyak sekali yah peminjaman online.. kehidupan makin kesini makin dimufahkdd

    BalasHapus