Rabu, 08 November 2017

# Kucing # Mainan Kucing

Piko dan Mainan Kucingnya

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

Ada yang punya kucing di rumah? Suka main-main dengan dia atau dibiarkan main sendiri?

Tetangga saya beberapa waktu lalu punya kucing. Namanya Piko, berbulu lebat berwarna coklat. Dia blasteran kucing lokal dan mungkin anggora. Awal Piko di rumah pemiliknya, dia masuk kandang yang cukup besar. Makanan yang banyak nutrisi iya dan tak lupa berbagai macam mainan kucing di dalam kandangnya.

Apa Piko dikurung terus?

Tentu saja tidak. Sesekali dia keluar kandang, main dengan pemiliknya, tidur bareng, atau lari-larian di dalam rumah.

Pixabay

Kok saya bisa tahu keseharian Piko?

Oh, kebetulan saya beberapa kali main dan lihat dia dari saat di kandang atau sedang main sama keponakan si pemilik. Piko termasuk kucing penurut, paling cakar-cakar dikit aja sih.

Saya walaupun enggak memelihara kucing, lihat Piko itu jadi agak gemes. Bulunya halus bener, mainannya lumayan juga. Emang dimanja banget si Piko ini. Mainan yang dia punya antara lain:

  • Maianan Kardus Bekas
Walaupun sudah punya kandang, Piko juga punya rumah-rumahan dari kardus. Tak perlu kardus baru, kardus bekas mie instan bisa disulap jadi tempat petak umpet. Jadi lumayan dia ada kegiatan lari-lari meski di dalam kandang. Bikinnya dibuat lubang sebelah ya biar dia berlagak kaya tentara.

  • Bola Ping Pong Gantung
Selain rumah kardus, Piko punya bola ping pong yang dibuat menggantung. Dibuat menggantung dengan tali agar dia belajar seperti berdiri gitu. Kalaupun dicakar-cakar, paling muter-muter di atasnya.

Sumber
  • Bola Rajut
Kaya di TV, kucing memang suka bola rajut. Kadang digigit kadang ditarik aja benangnya sampai bikin dia tergulung sama benang rajut. Mirip kaya kita main kaset jaman dulu sih.

  • Bola Kertas
Bosen main Ping Pong Gantung dan Bola Rajut, Piko main bola kertas juga. Suara kertas mungkin jadi semacam alunan musik kali ya. Dia sih cukup menikmati. Untung aja enggak sampai doyan musik dangdut.

  • Mainan Roda Berputar
Kucing butuh olah raga! Biar kucingnya enggak males, Piko dibuatin roda putar gitu. Suruh bayangin aja itu kucing lagi naik treadmill. Sudah kebayang lucunya kan?

Kalau bosan main di kandang, kadang Piko main bayangan juga. Entah ya apa yang dia pikirkan, tapi saat dia garuk-garuk bayangannya sendiri terlihat lucu.

Kalau sudah melihat si Piko, apa saya kepikiran buat melihara kucing sendiri?

Sayangnya tidak juga. Memelihara hewan itu harus berani bertanggungjawab bukan hanya soal makannya, kesejahteraan dan juga mainan kucingnya. Kita juga dituntut untuk mengajari dia buang hajat di tempat yang tepat. Kita bisa kasih pasir atau apa pun buat hajatnya. Malah pernah ada tetangga saya yang miara kucing dan diajari buang air di toilet. Kalau kitanya males dan cuek, bisa-bisa makanan di meja kita dilibas, dianya buang air sembarangan dan bikin bau. Lalu di mana tanggung jawab kita? Belum lagi kalau si kucing cemburu.

Memang bisa cemburu gitu?

Hewan sejenis kucing itu sensitif. Kalau terbiasa dimanja dan tiba-tiba pemilik berubah, dia pastinya jadi agak nakal. Contoh itu ya si Piko juga.

Jadi si pemilik itu akhirnya hamil anak pertama. Namanya bumil kan hormonnya enggak stabil jadi Piko mungkin kurang keurus. Akhirnya si Piko ini main bebas. Biasanya enggak pernah dolan ke tetangga jadi satu dua kali lari ke rumah lain. Awalnya satu rumah sampai akhirnya ke rumah saya dan ke kebun belakang juga. Saya sempat manggil tapi dia terus lari.

Kalau saya lagi enggak sibuk, kadang saya pulangin ke rumahnya. Saya juga bilang sama pemiliknya agar di kandang saja toh mainan kucingnya juga banyak. Tapi katanya si Piko jadi marah dan enggak mau pulang jika masuk kandang. Waktu main ke luar, tadinya bawa kalung lalu akhirnya hilang.

Kabar buruknya, kemarin ketakutan saya terjadi juga. Piko hilang, mungkin dibawa orang. Saya eggak paham apa dibawa karena dipikir tak ada pemiliknya atau tertabrak karena rumah pemiliknya memang di depan jalan raya. Kalaupun sekarang masih hidup, saya harap Piko baik-baik saja dan bahagia. Walaupun dia hewan, dia juga perasa dan berhak bahagia dengan orang yang mau merawatnya.

Kalian punya hewan peliharaan juga? Apa kucing? Rajin merawat dan dikasih mainan kucing? Share yuk!

Sampai jumpa. Happy blogging!

26 komentar:

  1. bagus banget mainan kucingnya jiah, anak-anak sering bikin bola kertas saja, kucingnya sudah asik main

    BalasHapus
  2. aku punya 2 kucing mba dan bener bgt karena skrg lagi hamil dan anakku yang pertama lagi masa mencari perhatian banget akhrinya kucingku agak terabaikan uda ga sering aku ajak main eh dy skrg nakal luarbiasa wkwkwk

    BalasHapus
  3. diperkarangan rumah ku juga banyak kucing2 tetangga yang lepas bebas bermain. Malah kucingnya cakep2 lagi. mereka suka main ke teras rumah ku. namun ada yang bikin kesal, beraknya sembarangan :( malah bau lagi. berak di tengah jalan :( semenjak itu kucingnya aku usir2in kalo ke rumah.

    BalasHapus
  4. Kucing ibuku, di culik org juga pas main di luar.kucing kalo dah masanya mau kawin ga mau di kandang,minta keluar trs mpe ngamuk gitu.hbs di keluarin eh di culik org

    BalasHapus
  5. aku nggak punya kucing mbak, karena disini ngontrak. trus sering pergi juga, takutnya nggak keurus. tapi kalau di kampung ada sih kucing yang sering main ke rumah kami.

    duuh Piko, semoga kamu selamat dan ketemu tuan yang sayang sama kamu ya.

    BalasHapus
  6. sich gak begitu suka sama kucing. Tapi disekitar rumah banyak kucing liar, atau kadang kucing tetangga yang mainnya kesini.

    BalasHapus
  7. kucing ya. banyak sih yang bisa dijadikan mainan untuk kucing. Keseringan sih mainan kaya bola bola gitu. kucing sangat suka dengan mainan kaya gitu. AKan tetapi, yang saya lihat kebanyakan orang sih mainin kucing yang dipelihara jarang yg beli mainan dan biarkan kucing bermain sendiri ahhha

    BalasHapus
  8. Aduh sedihnya Piko hilang :( Tapi betul, punya pets itu tanggung jawabnya besar. Di rumahku ada anjing, kura-kura dan ikan. Kalau mau liburan sebisa mungkin mereka diajak atau dititip, soalnya mereka juga anggota keluarga, jangan sampai terbengkalai.

    BalasHapus
  9. Kasian piki, semoga dia baik-baik saja ya. Saya enggak Punya binatang peliharaan di rumah. Adanya tikus di genteng. Hehehe. Soalnya saya alergi bulu kucing, jadinya skip deh pelihara kucing walau sebenarnya suka banget sama kucing

    BalasHapus
  10. kucing paling senang dikasih tikus aseliii
    biar gereget mainnya diaaa

    BalasHapus
  11. Aku gasuka binatang, tapi suamiku suka banget dan merengek2 minta kucing kayak dia merengek2 minta anak bayi. Huhu

    BalasHapus
  12. Belum pernah pelihara kucing, palingan pernahnya pelihara ikan di akuarium saja. Penanganan kuning tentunya tak mudah, sebagai hewan tentu punya insting untuk menyadari perubahan perilakun pemiliknya.

    BalasHapus
  13. turut bersedih mba atas kehilangan Kucingnya walaupun bukan punya sendiri.. saya sih belum pernah dan sepertinya gak mau pelihara kucing soalnya takut dengan bulu dan males ribet hehe.. tapi dulu saya pernah pelihara anjing... udah kayak saudara sendiri malahan

    BalasHapus
  14. Keluarga saya hobi memelihara kucing. Meski begitu mainan kucingnya cuma terbatas pada tali yang dimaju mundurkan untuk menarik perhatian si kucing. Karena bagi kami kucing itulah yg jadi mainan bagi kami, bukan kucingnya yg bermain2 dg mainannya sendiri. Hehe

    BalasHapus
  15. Sumpeh itu kucing ngegemesin banget ya. Semoga bisa ada yang gantiin .. turut berduka cita.. aamiin!

    BalasHapus
  16. Yang paling identik dengan kucing belakangan justru sepeda motor matic, entah kenapa kucing suka datang ke rumah orang yang memiliki motor matic, bukan saya aja kok yg ngerasa hehhe

    Sebenarnya satu sisi sy kasihan sama kucing, sisi lainnya sy tidak bisa maksain merawatnya jadi yah sulit juga mau merawat jg
    Oh yah
    Baru tau kucing bisa cemburu

    BalasHapus
  17. Aku piara kucing mbak,blasteran persia. Belakangan dia nakal suka pup di bawah sofa, dan gak ketauan. Plus pipis sembarangan. Jadi deh kucingnya sekarang kita asingkan ke halaman luar

    BalasHapus
  18. Saya pribadi kurang menyukasi kucing, geli soalnya. Tapi anak2 di rumah apalagi si kecil kalau lihat kucing serasa ketemu sahabatnya.. Saya belum memperbolehkan anak2 untuk memelihara binatang di rumah, selain memang ga py 9pekarangan luas, anak2 py riwayat asma.

    BalasHapus
  19. ya ampun sedih bgt pikonya hilang 😢
    aku pecinta kucing dan punya satu kucing jantan di rumah. nah ada tuh kak mainan kucing yang aduuuh aku gatau namanya.. tapi aku punya. bulu bulu gtu ada gagangnya. bisa buat elus elus si kucing. haha entah apa namanya..
    iya bener deh kucing bisa cemburu juga lho yaa.. kucingku aja nih kalau aku lagi elus2 kucing lain yg main kerumah, eh dia langsung ngeluarin tatapan sinis dan ngeloyor pergi. kadang malah menggeram2 ga jelas ke kucing lain yg ku elus elus. wkwk ada aja ya tingkah kucing

    BalasHapus
  20. Di rumah juga ada kucing angora, hadiah dari teman ipar. Dia diurus dari kecil hingga dewasa oleh pemiliknya. Setelah dewasa dikasih ke kita. Sekarang sedang adaptasi rumah baru. Bawaannya takut melulu. Semoga cepat terbiasa.

    BalasHapus
  21. Mainannya lucuuu...
    Kebetulan di rumah ada 3 kucing. Tapi yang anggora hanya satu. Yang dua, kucing kampung hihihi. Mereka kalau dikasih mainan, pasti seneng...

    BalasHapus
  22. Saya dari kecil suka kucing
    Namun sejak anak ga bisa dekat dekat krnn tuk faktor kesehatan
    Namun anak jg suka kucing meski hanya puas liat kucing tetangga

    BalasHapus
  23. Uwaaaa semoga piko pulang aja deh, dalan keadaan sehat walafiat dan gemuk ginuk2

    Btw aku gak suka kucing 😁😁
    Ngeri gitu kalo kena tulangnya 😂😂

    Tapi kurasa calon suamiku suka kucing hmmm
    Terus aku gimana ya 😢😢

    BalasHapus
  24. Pikooooo. Pengen banget punya binatang peliharaan. Alma juga suka banget sama kucing gemes dia . Ntar deh nunggu dulu punya rumah sendiri baru adopt hehe

    BalasHapus
  25. Kucing!!! Kepengen juga pelihara kucing, Ghaza juga suka kucing. Tapi nanti lah kalau sudah punya rumah sendiri. Hehehe

    BalasHapus
  26. Wah...aku takut kucing tapi anakku malah suka banget ama kucing..

    BalasHapus