Selasa, 11 Juli 2017

# Logika Anak # Sedekah

THR dan Logika Anak-anak

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

Sudah pada mulai bekerja? Selamat lebaran dan selamat bersibuk ria?! Ngomong-ngomong, THRnya masih sisa?

Bicara THR Tunjangan Hari Raya bukan Tekor Hari Raya, yang paling punya banyak duit itu jelas tak lain tak bukan adalah anak-anak. Coba periksa dompet mereka. Sepertinya mau ditutup aja enggak bisa.

Dulu waktu kecil saya jarang dapat THR. Mbah saya banyak, tapi memang enggak semua ngasih. Adalah satu dua orang yang rajin 'nguluki' duit. Yang terpenting baju lebaran ada kantongnya buat tempat permen, hehehe.

Lain dulu lain sekarang. Permen sudah enggak jaman. Maunya nagih uang tempelan. Kalau sudah begini, siapa yang kesusahan?

Sedekah kok susah?

Ya enggak gitu juga. Saya pribadi kalau mau ngasih-ngasih juga mikir apalagi duitnya juga enggak seberapa. Bukan tidak ikhlas tapi kalau bisa tepat sasaran. Sasaran utama:

  1. Keponakan kandung. Alasannya karena ini saudara dekat. Sedekah juga dari yang terdekat dulu.
  2. Anak yatim piatu. Ini tak perlu banyak alasan.
  3. Saudara sepupu atau ponakan lain yang ekonominya pas-pasan.
  4. Anak tetangga yang kekurangan dan atau Mbah-mbah tua yang jauh dari anaknya.
  5. Saudara jauh. Jelas harus anak-anak ya. Karena jarang ketemu harusnya mereka juga dapat amplop.
  6. Saudara dekat, siapa saja asal uang buat bagi amplopnya masih.

Karena ini pertama kalinya saya ngasih, saya urutkan saja mana yang harus diutamakan. Nah untuk urutan keenam itu belum saya lakukan. Budgetnya enggak sampai mereka, ahahaha.

Alhamdulillahnya semua berjalan lancar. Saya berhasil memberi mereka tanpa banyak yang tahu. Saya bukan artis yang ngasih saja harus dilihat kamera. Enggak perlu juga nenteng duit segepok lalu disaksikan halayak.

Sayangnya kelegaan saya tak ada apa-apanya. Ada anak-anak dari kelompok enam yang curhat karena enggak kebagian amplop yang akhirnya sampai ke telinga saya. Duh saya jadi gimana gitu. Logikanya anak-anak, karena masih saudara harusnya semua dapat. Tak peduli si A atau si B.

Inilah yang kemarin luput dari pengamatan saya. Saya pikir karena ngasihnya sudah diam-diam tanpa banyak yang lihat semua akan lancar. Saya lupa mulut anak-anak itu luar biasa jujurnya. Kebanyakan anak akan cerita apalagi hal itu membahagiakan. Dan ketika cerita pada anak yang tidak kebagian amplop, maka malu lah saya.

Ini betulan jadi pengalaman buat saya. Tahun yang akan datang lagi dan lagi sebaiknya saya harus jeli mengelola uang yang untuk dibagikan. Apalagi saya enggak punya THR. Semua uang pribadi yang saya sisihkan. Mungkin yang akan saya terapkan adalah:

  • Tiap bulan menyisakan uang khusus buat sedekah. Misal sebulannya seratus ribu kali 12 bulan akan terkumpul 1,2 juta. Kalau ngasihnya puluhan ribu, cukuplah buat amplopan.
  • Menukarkan uang jauh-jauh hari. Misal 3 bulan sebelum ramadhan. Bisa juga uang khusus ini langsung ditukarkan pecahan kecil dua ribu atau lima ribu. Jika pecahan besar di atas 10 ribu, jujur saya trauma bakal diambil tuyul. Lagian kalau nukarnya mepet, suka enggak kebagian. Kemarin ke Teller, udah ngantri lama dapat dikit, uang lama, lusuh pula. Nasib dah!

Doa saya, semoga kebiasaan memberi enggak hanya nunggu lebaran. Kalau bisa tiap bulan bahkan setiap hari kemudian bertanya itu duit siapa. Dan yang terpenting, memberi semampu kita. Jika bisa banyak kenapa tidak?!

Ketika kita punya kebutuhan mendesak seperti membayar hutang, baiknya itu diselesaikan. Jangan sampai mengutamakan sedekah tapi hutang di mana-mana. Tuhan Maha Tahu bagaimana kemampuan kita. Toh sedekah bukan hanya dengan uang semata. Sampai jumpa. Happy blogging!

19 komentar:

  1. Kebetulan aku belum punya penghasilan, jadi aku belum bisa ngasih thr pas lebaran kemarin. Tapi Alhamdulillah sih, kemarin bisa ngasih dikit banget buat sepupu-sepupu saya yang masih kecil. Selainnya malah dikasih wkwkw. Dan ya, bener banget mudah-mudahan kebiasaan memberi gak cuma pas lebaran aja. :")

    BalasHapus
  2. Waktu kecil aku bahagia sekali ketika berkumpul di kakek nenek dari mamaku. Karena pasti THR banyak. Namanya juga anak-anak ya, bahagia dapet THR.
    Aku pribadi suka dilema bagi-bagi THR ke ponakan. Rasanya gimana gitu mengaarkan anak-anak kecil megang uang. Biasanya aku lebih ngasih ke ponakan yang memang kurang mampu saja. Atau yatim piatu.
    Tradisi lebaran kemarin di keluarga mamaku udah ganti, pake permen. Saweran. Anak-anak tetap girang. Tapi ibu-ibunya menjerit "Aduh anak aku bakal sakit gigi deh."

    BalasHapus
  3. Wah, oke banget tuh tips ngatur duitnya. Buat yang belum begitu banyak penghasilan tapi udah bisa menej income supaya jadi berkat buat orang selain diri sendiri.
    Yang pasti, mau nyisihin duit buat orang lain juga bisa memacu untuk mau nyisihin duit (nabung) buat diri sendiri. Karena banyak juga yang berpendapatan tetap tapi duitnya habis2 aja.
    Thanks for reminding, Jiah! #love

    BalasHapus
  4. apa cuma saya disini,yang jarang ngasih duit ke anak anak :(

    BalasHapus
  5. semoga gak cuma setiap lebaran mba, tapi juga tiap bulan. kalau saya tiap bulannya ada persepuluhan mba.. semoga terus bs berbagi ke sesama mba

    BalasHapus
  6. Dalam hal menukar uang sangat setuju, baiknya jauh-jauh hari. Bisa ditanyakan ke bank via telepon juga, sehingga persiapan uang yang akan diamplopkan.

    Ada kebahagian tersendiri saat bisa berbagi ke sesama.

    BalasHapus
  7. Uangnya kok masih edisi lama, Jiah?
    Haahha...

    Sekarang ini giliran anakku yang dapat.
    Anaknya gak seberapa paham, emaknya bahagia banget.
    Hiihii...

    Happy Lebaran, Jiah.

    BalasHapus
  8. wah ia THR ini emang haru dietung bener buat aku. Biasanya kurang 1 bulang udah hitung siapa aja yg mau dikasi plus bikin cadangan, siapa tau ada yg ketemu diluar perhitungan supaya gak malu hiihi

    BalasHapus
  9. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  10. Ane belum punya penghasilan sehingga ane belum bisa ngasih THR. Pingin sih, hehe.

    BalasHapus
  11. Kalau saya, umur 5 tahun kebawah, lembaran dua ribuan, bisa 4 sampe 5. Diatas itu, 50ribu selembar, batas maksimal 15 thn, sudah SMA ga ada istilah THR ! hehe #jahad

    BalasHapus
  12. Saya blm pernah kasi angpao, ke keponakn pun blm, biasanya lbh milih barang atau kalau gk sembako buat ortunya :D
    Tapi anak2ku dapat lumayan nih dr tetangga seribu dua ribu, trus aku suruh masukin celengan hehe

    BalasHapus
  13. ada benarnya juga sih mba. Duit lebaran THR untuk anak anak itu harus kita pilah pilah. biar jatuhnya lebih afdol dan tepat pada yang sedang membutuhkan uang. Walau kita tak seberapa ngasihnya tapi kalo ngasih ke orang yang membutuhkan uang rasanya bisa meringankan beban yang lg membutuhkan uang

    BalasHapus
  14. Budaya di keluargaku, tiap lebaran yg terima jatah amplop adalah semua sepupuku dan keponakanku yg belum lulus kuliah. Dari anak bayi baru lahir sampe anak kuliah asalkan belum lulus, tetep dapet. Paling nominalnya aja yg dibedain.

    Dulu, Mbah bikin tradisi ini, supaya buat motivasi anak2 yg belum pada lulus, biar segera lulus dan kerja. Jadi bisa ngasih ke adik2nya. Dan yg udah kerja, juga belajar berbagi nyenengin adik2nya.

    Karena total ada banyak banget, jadi nabungnya udah dari 2 bulan sebelum Lebaran. Soalnya menjelang Lebaran kan kebutuhan pribadi juga banyak banget yaa..

    BalasHapus
  15. Aku karena sekarang enggak kerja jadi agak bingung juga ngasih amplop-amplopan ini, ditambah suami bukan tipe yang suka ngamplop haha. Kalau aku di rumah itu sepupu dari mamah ada lumayan, sekitar 30 orang wkwkwk, jadi baginya berdasarkan umur, untuk anak yang lebih kecil belum ngerti uang dikasih kecil aja, sisanya anak yang usia sedang aku kasih agak besar, walaupun enggak besar banget karena 30 orang yang harus dikasih. Banyak. Dan tahun lalu aku siapin snack makanan sehabis shalat ied dibagikan isinya susu dan roti biar sehat dan enggak lupa sarapan. :)

    BalasHapus
  16. Kebetulan saya selalu ada kegiatan mengunjungi panti jompo setiap tahun. Memberikan sedikit rejeki bagi mereka. Kalau yang lain bentuk THR biasanya buku, buat beberapa yayasan, perpustakaan dan panti asuhan anak anak

    BalasHapus
  17. Tadinya mau memberi tanpa banyak orang yang tau, sekarang jadi banyak banget yang tau deh karena ditulis di blog wkwkwk

    Anak-anak emang gitu, jujur sekali bicaranya. Jadi ketauan deh ada yang gak dikasih muehehe

    Aku sendiri, karena masih tau diri penghasilannya pas-pasan banget buat kuliah dan hidup keluarga, jadi belum sampai ke tahap bagi-bagi amplop ke anak-anak pas lebaran deh. Ya, semoga segera. Aamiin.

    BalasHapus
  18. Beberapa orang juga berpikir sama tuh, ngasih ke yg berhak aja. Tapi ya dalam suasana lebaran mah gak bisa. Muhehehhe....
    Bener tuh, anak kecil mulutnya terlalu jujur. Hahaha..

    BalasHapus
  19. Tahun ini pun pertama Kali aku ngasih thr ke ponakan2. Dan terasa banget ya ternyata. Apalagi kalo ponakannya banyaaak dan ada yg gede pula haahahaa. Tapi di balik itu sih bangga juga Bisa ngasih thr. Hehe

    BalasHapus