JNE, Tak Pernah Ada Hati untuk Saya

19.56

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

JNE, Tak Pernah Ada Hati untuk Saya. Kalau semua kurir ngasih hati sama si penerima, ini namanya bahaya!!! Celakalah bagi pengirim jika ada hati sama si penerima lalu ditikung sama distributornya, hahaha!


Kita tentu tahu yang namanya JNE Express, iya kan? JNE adalah salah satu layanan di mana kita bisa mengirim dan menerima sebuah paket. Jika kita enggak pernah ketemu yang namanya JNE, berarti kita belum pernah kirim atau nerima paket. Hah?! Hari gini enggak diapelin kurir JNE?! Ngirim paket ke JNE dulu lah, wakakaka.

Semenjak jadi blogger, alhamdulillah saya kenal yang namanya pengiriman. Dengan JNE, terus terang lebih sering nerima daripada ngirimnya. Dulu waktu jadi karyawati toko online, lumayan sering sih ngirim paket lewat JNE yang sayangnya cuma bisa di kantor cabang dan yang ngelayani seorang wanita. Maunya saya sih cowok biar bisa dikedipin #GenitModeOn.

Saya enggak punya cerita seru dengan JNE #Sedih. Jadi saya juga bingung kalau mau nulis cerita baik apa yang saya terima dengan JNE.

Lho, katanya tadi sering nerima paketan? Kok enggak ada cerita?

Dapat paketan iya, tapi yang nerima biasanya orang rumah, Embah, Bapak, Bu e, kadang Mbak saya. Sekarang ponakan saya Sinta, suka ngaku-ngaku setiap paketan itu milik dia. Ini gara-gara kartun pesawat yang ngirimin paket. Jadi dia berhayal bahwa Mas Kurir itu ngasih hadiah buat dia.

Rata-rata saat saya nerima paket dari Mas Kurir, semua normal. Mereka sampai di rumah dengan selamat, tandatangan, paket diberikan, beres. Pernah juga nelfon atau SMS dengan sopan tanya rumah tanpa genitin saya di jam luar kerja. Mereka  yang baru pertama kali ke rumah enggak pernah ngomel kalau kelewat arah yang saya tunjukkan. Beda banget dengan kurir ekspedisi lain yang bahkan pernah marah-marah gara-gara Paket Oh Paket.

Padahal saya maunya Mas Kurir agak berdrama gitu kaya yang diomongin Embah saya. Menurut cerita beliau, salah seorang kurir JNE pernah minta Rambutan di belakang rumah. Metik sendiri pula. Saya bayangin jadi pengen ngakak. Kemarin pas di depan rumah ada banyak buah Matoa, enggak ada yang minta. Embah juga pernah bilang ada kurir yang nganter pakai mobil. Duh saya kan jadi ge er karena mikir mungkin itu Big Bos yang penasaran karena tiap nganter paket enggak ketemu saya, hahaha. Saya memang payah sekali karena ngayal enggak jelas gitu, hihihi.

Yakin, Ji enggak ada kurir JNE yang spesial?

Errr, em..., ada iya ada. Dia sampai ngotot harus ketemu saya seorang. Embah yang biasa nerima aja enggak dibolehin. Akhirnya dia benar-benar nunggu saya. Ya karena itu paket elektronik di mana Masnya harus ngecek bagaimana kondisi barangnya untuk memastikan mereka baik atau tidak. Memastikan barang bukan kondisi hati saya, hwa!!! Sampai paketan terakhir kemarin, saya memang sudah memastikan bahwa JNE, Tak Pernah Ada Hati untuk Saya!

Ah sudah lah! Kalian tahu tidak bahwa JNE telah menyelenggarakan Hari Bebas Ongkos Kirim pada 26 - 27 November 2016, dalam rangka ulang tahun JNE ke-26. Informasi mengenai HARBOKIR dapat dibaca di sini: HARBOKIR (HARI BEBAS ONGKOS KIRIM). Sayangnya, kemarin saya melewatkan ini. Habisnya baru diadakan di kota besar sih. Kota kecil kaya Jepara belum ada. Semoga tahun depan Jepara sudah terjangkau.

Walaupun saya tidak punya cerita seru dengan JNE, tapi saya sangat mengapresiasi semua pelayanan yang diberikan. Saya bisa cek paket dengan mudah lewat website atau aplikasi JNE. Di aplikasinya, kita juga bisa cek JNE terdekat dengan lokasi kita. Untuk melindungi paketan, ada plastik JNE. Dan kurirnya, lebih sering datang ke rumah tanpa menelfon saya. Jadi kalau kamu mau ngapel ke rumah, mungkin tanya kurir JNE saja #Eh wekekeke. Oh iya, kamu juga bisa tanya sama Joni tentang keluhan kamu. Tapi jangan ngeluhin kenapa saya suka baper ya, hihihi.


Tak usah tanyakan apa, saya cuma punya hati. Makanya Mas Kurir yang tak pernah ditemui bisa aja bikin baper, wahahaha. Sudah lah. Kalian punya cerita apa sama JNE? Share yuk! Sampai jumpa. Happy blogging!

You Might Also Like

18 komentar

  1. iki opooooo janee.... baper TINGKAT DEWA

    BalasHapus
  2. Jiah..kudoakan semoga ada seseorang yang mengirimkan paket jodoh buatmu lewat JNE. Wkwkwk

    BalasHapus
  3. Ini skaligus curhat terselubung opo piye mbak Jiah?
    xixixi

    BalasHapus
  4. bisa jadi jodohmu adalah si mas kurir itu, ji. #apasih

    BalasHapus
  5. apa pernah gak dapat kurir yang ganteng???

    BalasHapus
  6. hihi.. eh ini mah langganan saya

    BalasHapus
  7. Saya juga jarang ketemu Mas Kurir JNE, lah klo saya alamatin paket pake alamat rumah Mama, orang yg ada di sana yg terima. Klo pun nulis alamat sendiri yg biasa terima Pak Suami atau bahkan malah seringnya Tetangga karena sy gak ada di rumah (dengan ijin saya tentunya ke si Mas Kurir buat dititipin ke Tetangga sebelah ajah) pernah sih nerima sendiri tp biasa ajah gak ada pake drama juga.
    Klo di alamatkan di kantor, yg terima yaaa teman2 di kantor. Ohh JNE, hihihih

    BalasHapus
  8. JNE bisa d andelin mba untuk kirim barang :)

    BalasHapus
  9. aisss Mba Jiah... kalau dikirim gulai Hati Sapi mau ga... biar ada Hati di Paketan JNE.. Hihiii.. good luck ya mba

    BalasHapus
  10. Wah harusnya sekalian pedekate pas ngecek barang hihi, siapa tahu bersemi berkat JNE. Jadi cerita seru tuh haha. Pokoknya JNE mah hebring, top markotop. Memudahkan kami yang tinggal jauh dari kota.

    BalasHapus
  11. Sama kayak saya tuh mbak... Habis beli hape di toko online, paketan datang musti dibuka. Memastikan paketan dalam kondisi baik dan memastikan yang dikirim benar-benar smartphone hehehe :D

    BalasHapus
  12. yang sering berjumpa dengan Mas kurir JNE adalah satpam kantor saya Jiah, kalo saya mah tinggal terima paket dari pak satpam saja, hihihi :D

    BalasHapus
  13. Jiah ngarep banget, hahaaaa. akupun gak pernah ada hati sama mas kurir dari JNE karena jarang juga nerima paketan. Kode keras minta dikirimin

    BalasHapus
  14. Halo,

    Terimakasih sudah ikut blog competition Cerita Baik bersama JNE, ya. Semoga beruntung :D

    Salam bahagia,
    Pungky Prayitno

    BalasHapus
  15. Kalau saya kebetulan sering sekali menggunakan JNE, enaknya udah dekat rumah dan pernah punya pengalaman barang belum sampai ditujuan dengan sigap petugasnya langsung mencari posisi terakhir itu berada

    BalasHapus